Khutbah Jumat Edisi 14 Juni 2024 “Sejarah Dan Hikmah Berkurban”                                                                             

بِسْمِ اللهِ وَبـِحَمْدِهِ. اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

اَلْحَمْدُ ِللهِ وَكَفٰى، وَسَلاَمٌ عَلٰى عِبَادِهِ الَّذِيْنَ اصْطَفٰى. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلٰهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لاَ نَبِيَّ بَعْدَهُ.

اَللهُمّ صَلِّ وَسَلّمْ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلٰى يَوْمِ الدِّيْنِ, اَمَّا بَعْدُ. فَيَا عِبَادَ اللهِ، اُوْصِيْكُمْ وَاِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فىِ الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ، أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

اَللّٰهُمَّ اَصْلِحْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَفَرِّجْ عَنْ أُمَّةِ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَارْحَمْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَانْشُرْ وَاحْفَظْ نـَهْضَةَ الْوَطَنِ فِى الْعَالَمِيْنَ بِحَقِّ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ.

Kaum muslimin sidang jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah.

Puji dan syukur Alhamdulillah marilah kita sampaikan kehadirat Allah Robbul’izzati, pada kesempatan jumat ini kita kembali dapat melaksanakan kewajiban sebagai seorang muslim yaitu shalat Jumat secara berjamaah di masjid yang kita cintai ini. Shalawat dan salam marilah kita sampaikan kepada uswatun hasanah kita yaitu baginda nabi besar Muhammad SAW. Juga kepada segenap keluarga dan sahabatnya, semoga kita semua yang hadir di masjid ini, kelak di hari kiamat mendapatkan syafaat dari beliau. Aamiin.

Jamaah kaum muslimin sidang Jumat yang berbahagia rahimakumullah

Berkenaan dengan datangnya shalat idul adha dan dilanjutkan dengan pemotongan hewan kurban beberapa hari lagi, maka khatib pada edisi Jumat kali ini akan membahas tentang sejarah dan hikmah berkurban sebagai suatu persiapan agar memiliki bekal pengetahuan, sebagai upaya memberikan pengorbanan yang dapat meningkatkan keimanan dan kepedulian kita terhadap sesama, terutama mereka yang kurang mampu dari segi ekonomi.

Diceritakan dalam sejarah bahwa suatu malam Nabi Ibrahim alaihissalam bermimpi untuk menyembelih putra kesayangannya yaitu Ismail seorang anak yang sholeh dan tampan yang pada waktu itu berumur sekitar 7 tahun. Nabi Ibrahim alaihissalam yakin bahwa ini adalah mimpi yang datang dari Allah Subhanahu Wa Ta’ala sebagai suatu perintah untuk segera dilaksanakan. Tetapi cinta dan sayang sang ayah yang begitu besar kepada Ismail membuat tidak segera melakukan perintah tersebut. Tetapi mimpi tersebut ternyata berulang kembali dialami pada malam kedua dan perintahnya pun sama. Demikian juga malam ketiga Nabi Ibrahim bermimpi dengan mimpi yang sama. Ini artinya bahwa mimpi tersebut tidak hanya sekedar mimpi, tetapi merupakan instruksi yang wajib hukumnya dilaksanakan dengan segara untuk menyembelihnya sebagai bukti kepatuhan kepada sang Maha Pencipta yaitu Allah Subhanahu Wa Ta’ala.

Kemudian keesokan harinya, Nabi Ibrahim alaihissalam menyampaikan mimpi tersebut dan menanyakan dengan cara yang baik dan lemah lembut. “Wahai anakku tiga malam ini berturut-turut ayahmu bermimpi untuk menyembelihmu, bagaimana pendapatmu apakah anakku bersedia?” Maka Nabi Ismail yang masih berusia anak-anak itu memberikan jawaban yang sangat bijak dan tidak terduga dengan mengatakan; “Wahai ayahku tercinta, laksanakanlah  perintah Allah ini dengan segera, jangan ragu dan yakinlah bahwa ini adalah perintah suci yang memiliki hikmah dan manfaat yang besar. Saya ikhlas dan bersedia untuk disembelih dan in sya Allah engkau mendapatiku termasuk orang yang sabar.”

Mendengar jawaban itu Nabi Ibrahim alaihissalam merasa sedih dan terharu. Sedih karena bagaimanapun sang anak yang sudah lama dinanti kelahirannya, ternyata mesti disembelih untuk dikurbankan sebagai wujud kepatuhan kepada Allah Rabbul ‘alamin. Nabi Ibrahim juga terharu dengan jawaban seorang anak yang shaleh, dimana lebih mementingkan perintah Allah daripada perintah lainnya. Lalu keduanya bersepakat untuk segera melakukan perintah ini dan Nabi Ibrahim membawa Ismail untuk disembelih di Mina dengan cara membaringkannya terlebih dahulu di atas pelipisnya.

Sebelum penyembelihan ini dilakukan Nabi Ismail menyampaikan suatu kalimat yang indah dan layak untuk kita renungkan. “Wahai ayahku! Kencangkanlah ikatanku agar aku tidak lagi bisa bergerak, singsingkanlah bajumu agar darahku tidak mengotorinya, dan jika nanti ibu melihat bercak darah itu niscaya ia akan bersedih, percepatlah gerakan pisau itu dari leherku, agar terasa lebih ringan bagiku karena sungguh kematian itu amat sangat dahsyat. Apabila Engkau telah kembali, maka sampaikanlah salam kasih dan cintaku kepadanya.” (Syekh Muhammad Sayyid Ath-Thanthawi, Tafsir Al-Wasith, Beirut, Darul Fikr: 2005 M halaman 3582).

Peristiwa mengharukan dan luar biasa ini tercantum dalam surat Ash-Shaffat ayat 102;

فَلَمَّا بَلَغَ مَعَهُ ٱلسَّعْىَ قَالَ يَٰبُنَىَّ إِنِّىٓ أَرَىٰ فِى ٱلْمَنَامِ أَنِّىٓ أَذْبَحُكَ فَٱنظُرْ مَاذَا تَرَىٰ ۚ قَالَ يَٰٓأَبَتِ ٱفْعَلْ مَا تُؤْمَرُ ۖ سَتَجِدُنِىٓ إِن شَآءَ ٱللَّهُ مِنَ ٱلصَّٰبِرِينَ

Artinya: Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata: “Hai anakku sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu!” Ia menjawab: “Hai bapakku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar”. (QS Ash Shaffat 37:102)

Hadirin jamaah kaum muslimin yang berbahagia rahimakumullah.

Tatkala pisau yang sangat tajam tersebut digunakan untuk menyembelih leher Nabi Ismail, ternyata sedikitpun tidak mempan walaupun Nabi Ibrahim telah melakukannya berulang kali. Dan ini suatu keajaiban yang tak terduga yang dialami oleh Nabi Ibrahim bersama anaknya Nabi Ismail. Tidak lama setelah itu tiba-tiba muncullah seekor kibas besar, sehat dan gemuk yang Allah kirim sebagai gantinya. Lalu Nabi Ibrahim menyembelih hewan kibas tersebut untuk dibagikan dagingnya pada orang-orang yang berhak menerimanya. Keajaiban ini terjadi berkat kesabaran Nabi Ismail seorang anak kebanggaan melaksanakan perintah sang ayah dan juga karena kepatuhan Nabi Ibrahim melaksanakan perintah Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Hal ini tersirat dengan nyata dalam Alquran surat Ash-Shaffat ayat 103 – 105.

Jamaah kaum muslimin yang berbahagia rahimakumullah.

Dari peristiwa penyembelihan Nabi Ibrahim kepada putranya Nabi Ismail mengandung makna dan nilai yang sangat mulia yaitu hendaknya kita memiliki kepatuhan dan kesabaran dalam melakukan perintah menyembelih hewan kurban. Semua itu dilakukan sebagai wujud syukur kita kepada Allah atas nikmat harta benda yang telah dianugerahkan begitu banyak kepada kita. Kita bisa berkurban sesuai dengan kemampuan yang ada seperti menyembelih kambing, sapi atau unta. Kemudian hewan kurban tersebut kita bagikan kepada mereka yang berhak menerimanya di sekitar kita.

Disisi lain hikmahnya dengan berkurban kita sembelih dan membuang sifat-sifat hewan yang mungkin masih ada dalam diri kita. Di antara sifat-sifat hewan yang mesti kita singkirkan adalah sifat serakah dan tidak pernah merasa cukup, angkuh dan sombong atas kelebihan-kelebihan yang dimiliki, cuek, egois dan tidak peduli terhadap sesama yang mengalami kesusahan dan demikian pula sifat-sifat buruk lainnya mesti dieliminasi dan jangan sampai menjadi watak buruk yang menguasai kepribadian kita.

Demikian khutbah Jumat singkat yang dapat khatib sampaikan, semoga menjadi suatu pengetahuan yang dapat memotivasi kita untuk senantiasa berkurban bila kita diberikan kemampuan oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Aamiin

بَارَكَ اللهُ لِي وَلَكُمْ فِى اْلقُرْآنِ اْلعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَافِيْهِ مِنَ الْآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيمِ وَتَقَبَّلَ اللهُ مِنَّا وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ وَإِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، وَأَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا فَأسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْم.

Khutbah II

اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ  وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا.

أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ الْمُسَبِّحَةِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلـمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلي وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَـهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ.

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلـمُؤْمِنَاتِ وَاْلـمُسْلِمِيْنَ وَاْلـمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآء مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلـمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلـمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلـمُوَحِّدِيْنَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلـمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلـمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ.

عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلـمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَر.

Bekasi, 7 Dzulhijjah 1445 H/14 Juni 2024 M

Penulis : Marolah Abu Akrom (087887270732)

Bagi para khatib yang membutuhkan teks khutbah ini, dapat mendownloadnya disini

Khutbah Jumat Edisi 14 Juni 2024 Sejarah dan Makna Berkurban (3)

LAINNYA

- Advertisment -

Khutbah
Khutbah Terbaru & Terlengkap

Terpopuler

#1

#2

#3

#4

#5

Kolom
Kirim Tulisan Anda Ke Kami