Khutbah Jumat Edisi 7 Juni 2024 “Hikmah Berhaji Bagi Umat Islam”

 

بِسْمِ اللهِ وَبـِحَمْدِهِ. اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

اَلْحَمْدُ ِللهِ وَكَفٰى، وَسَلاَمٌ عَلٰى عِبَادِهِ الَّذِيْنَ اصْطَفٰى. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلٰهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لاَ نَبِيَّ بَعْدَهُ.

اَللهُمّ صَلِّ وَسَلّمْ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلٰى يَوْمِ الدِّيْنِ, اَمَّا بَعْدُ. فَيَا عِبَادَ اللهِ، اُوْصِيْكُمْ وَاِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فىِ الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ، أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

اَللّٰهُمَّ اَصْلِحْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَفَرِّجْ عَنْ أُمَّةِ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَارْحَمْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَانْشُرْ وَاحْفَظْ نـَهْضَةَ الْوَطَنِ فِى الْعَالَمِيْنَ بِحَقِّ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ.

Kaum muslimin sidang jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah.

Puji dan syukur Alhamdulillah marilah kita sampaikan kehadirat Allah Robbul’izzati, pada kesempatan jumat ini kita kembali dapat melaksanakan kewajiban sebagai seorang muslim yaitu shalat Jumat secara berjamaah di masjid yang kita cintai ini. Shalawat dan salam marilah kita sampaikan kepada uswatun hasanah kita yaitu baginda nabi besar Muhammad SAW. Juga kepada segenap keluarga dan sahabatnya, semoga kita semua yang hadir di masjid ini, kelak di hari kiamat mendapatkan syafaat dari beliau. Aamiin.

Jamaah kaum muslimin sidang Jumat yang berbahagia rahimakumullah

Saat ini kita berada pada bulan haji, di mana semua umat Islam di seluruh dunia yang memiliki kemampuan melaksanakan ibadah haji sebagai rukun Islam yang kelima. Apabila kita memperhatikan dengan seksama dengan menggunakan kecerdasan akal dan kebeningan hati, maka kita akan mendapatkan banyak sekali hikmah yang diperoleh di dalamnya. Oleh karena itu melalui mimbar khutbah Jumat kali ini, mari kita sedikit meluangkan waktu untuk mempelajari dan mengetahuinya jangan sampai kita mengabaikannya oleh karena kesibukan duniawi yang tidak ada habis-habisnya.

Pertama balasannya adalah surga.

Inilah hikmah yang tertinggi di antara hikmah-hikmah lainnya bagi siapapun yang melakukan ibadah haji yaitu akan masuk ke dalam surga. Tentu ini tidak mudah, kita mesti memahami ilmu dalam melaksanakan ibadah haji yang terkait dengan syarat, rukun, wajib, sunnah dan lain sebagainya. Di samping itu yang paling pokok dan sangat menentukan adalah bila dalam prosesi melaksanakan ibadah haji didasari ketulusan karena Allah semata, bukan karena kepentingan duniawi atau yang lainnya. Apabila semua ketentuan tersebut terpenuhi, maka hajinya in sya Allah menjadi haji yang mabrur yaitu haji yang diterima oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala yang balasannya tiada lain adalah surga yang kekal abadi dengan segala kenikmatan yang tiada tara. Nabi kita bersabda dalam salah satu hadisnya yang populer;

الْحَجُّ الْمَبْرُورُ لَيْسَ لَهُ جَزَاءٌ إِلَّا الْجَنَّةُ

Artinya: “Tidak ada balasan (yang pantas diberikan) bagi haji mabrur kecuali surga.” (HR Bukhari).

Kedua, dapat menghapus semua dosa

Kita sebagai manusia tentu banyak sekali berbuat dosa baik bentuknya dosa kecil maupun dosa besar. Semua dosa ini bila tidak segera dihapus maka akan menjadi batu sandungan kita masuk ke dalam surga di akhirat nanti. Salah satu upaya untuk menghapus dosa-dosa tersebut selain beristighfar, juga bisa melalui ibadah haji yang dilaksanakan sekali seumur hidup bagi yang sudah mampu. Hebatnya bila ibadah haji ini benar-benar terlaksana dengan sempurna, maka seluruh dosa kita apapun bentuknya akan terhapus bersih bagaikan bayi yang baru lahir ke dunia. Hal ini dijelaskan oleh nabi kita dalam salah satu hadisnya;

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ عَنِ النَّبِىِّ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ مَنْ حَجَّ فَلَمْ يَرْفُثْ وَلَمْ يَفْسُقْ رَجَعَ مِنْ ذُنُوْبِهِ كَيَوْمَ وَلَدَتْهُ أُمُّهُ

Artinya, “Dari sahabat Abu Hurairah ra, dari Nabi Muhammad saw, ia bersabda, ‘Siapa saja yang berhaji, lalu tidak berkata keji dan tidak berbuat dosa, niscaya ia kembali (suci) seperti hari dilahirkan oleh ibunya,’” (HR Bukhari, Muslim, An-Nasai, At-Tirmidzi, dan Ibnu Majah).

Ketiga, termasuk amal utama

Berbicara tentang amal yang paling utama ternyata tidak hanya jihad fisabilillah (berperang dan berjuang dijalan Allah), juga melaksanakan ibadah haji termasuk bagian dari amal yang sangat utama dan besar pahalanya. Apalagi bagi kamu wanita sekiranya tidak ikut berjihad fisabilillah, maka melalui ibadah haji yang ditunaikan juga termasuk amal yang sangat utama. Hal ini sebagaimana nabi kita menyampaikan dalam hadisnya;

وَعَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ الله عَنْهَا قَالَتْ قُلْتُ يا رَسُولَ الله نَرى الجِهَادَ أَفضَلَ العَمَلِ أَفَلاَ نُجَاهِدُ ؟ فَقَالَ لَكِنْ أَفْضَلُ الجِهَادِ حَجٌ مَبْرُوْرٌ (رواه البخاري)

Artinya: Dari Aisyah RA, ia berkata kepada Nabi SAW, “Ya Rasulullah, kita mengetahui bahwa jihad adalah seutama-utama amalan. Maka dari itu, apakah kita (kaum wanita) tidak baik mengikuti jihad?” Beliau lalu menjawab, “Bagi engkau semua kaum wanita, maka sebaik-baiknya jihad ialah mengerjakan haji yang mabrur.” (HR Bukhari).

Keempat, sarana mempersatukan umat islam

Sungguh hebat dan luar biasa pelaksanaan haji ini, di mana seluruh umat islam sedunia berkumpul di satu tempat terutama ketika mereka melaksanakan wukuf di Arafah. Dari berbagai latar belakang budaya, suku dan bangsa, mereka semua adalah sama, tidak membeda-bedakan antara si kaya dan si miskin, antara penguasa dan rakyat biasa. Semuanya menyatu dalam indahnya kebersamaan melaksanakan ibadah haji. Inilah puncak perkumpulan akbar yang tidak ada pada agama-agama lainnya.

Dari perkumpulan akbar tersebut, hikmah yang sangat besar adalah menyatukan ukhuwah islamiyah secara total dan tidak ada satu kekuatan apapun yang bisa mencerai beraikan. Ternyata semua menyadari bahwa umat Islam adalah umat yang sangat mengutamakan kebersamaan dalam segala keadaan apapun. Inilah hikmah dan manfaat yang sangat luar biasa dari pelaksanaan ibadah haji setiap tahunnya yaitu menyatunya ukhuwah Islamiyah, sehingga persatuan, kebersamaan dan kekompakan antar umat Islam akan terus terjaga dan terbina sepanjang masa, bila nilai-nilai ibadah haji benar-benar diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari.

Demikianlah khutbah Jumat yang dapat khotib sampaikan. Semoga seluruh jamaah yang melaksanakan ibadah haji tahun ini digolongkan oleh Allah mendapatkan predikat haji mabrur yang balasannya tiada lain adalah surga. Aamiin yaa robbal ‘aalamiin.

بَارَكَ اللهُ لِي وَلَكُمْ فِى اْلقُرْآنِ اْلعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَافِيْهِ مِنَ الْآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيمِ وَتَقَبَّلَ اللهُ مِنَّا وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ وَإِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، وَأَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا فَأسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْم.

Khutbah II

اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ  وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا.

أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ الْمُسَبِّحَةِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلـمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلي وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَـهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ.

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلـمُؤْمِنَاتِ وَاْلـمُسْلِمِيْنَ وَاْلـمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآء مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلـمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلـمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلـمُوَحِّدِيْنَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلـمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلـمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ.

عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلـمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَر.

 

Jakarta, 29 Dzulqa’dah 1445 H/6 Juni 2024 M

Penulis : Marolah Abu Akrom (087887270732)

Bagi para khatib yang membutuhkan teks khutbah ini, dapat mendownloadnya disini

Khutbah Jumat Edisi 7 Juni 2024 Hikmah berhaji bagi umat Islam

LAINNYA

- Advertisment -

Khutbah
Khutbah Terbaru & Terlengkap

Terpopuler

#1

#2

#3

#4

#5

Kolom
Kirim Tulisan Anda Ke Kami