Khutbah Jumat Edisi 26 April 2024 “Amalan Di Bulan Syawal”

 

بِسْمِ اللهِ وَبـِحَمْدِهِ. اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

اَلْحَمْدُ ِللهِ وَكَفٰى، وَسَلاَمٌ عَلٰى عِبَادِهِ الَّذِيْنَ اصْطَفٰى. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلٰهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لاَ نَبِيَّ بَعْدَهُ.

اَللهُمّ صَلِّ وَسَلّمْ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلٰى يَوْمِ الدِّيْنِ, اَمَّا بَعْدُ. فَيَا عِبَادَ اللهِ، اُوْصِيْكُمْ وَاِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فىِ الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ، أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

اَللّٰهُمَّ اَصْلِحْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَفَرِّجْ عَنْ أُمَّةِ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَارْحَمْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَانْشُرْ وَاحْفَظْ نـَهْضَةَ الْوَطَنِ فِى الْعَالَمِيْنَ بِحَقِّ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ.

Kaum muslimin sidang jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah.

Puji dan syukur Alhamdulillah marilah kita sampaikan kehadirat Allah Robbul’izzati, pada kesempatan jumat ini kita kembali dapat melaksanakan kewajiban sebagai seorang muslim yaitu shalat Jumat secara berjamaah di masjid yang kita cintai ini. Shalawat dan salam marilah kita sampaikan kepada uswatun hasanah kita yaitu baginda nabi besar Muhammad SAW. Juga kepada segenap keluarga dan sahabatnya, semoga kita semua yang hadir di masjid ini, kelak di hari kiamat mendapatkan syafaat dari beliau. Aamiin.

Jamaah kaum muslimin sidang Jumat yang berbahagia rahimakumullah

Saat ini kita masih berada pada bulan Syawal yang bila diartikan secara bahasa (etimologi) berarti bulan peningkatan setelah melaksanakan ibadah puasa Ramadhan satu bulan lamanya. Jika kita berpikir dengan pikiran yang pendek, tentu kita mengatakan bahwa dengan berpuasa di bulan Ramadhan sebenarnya dianggap lebih dari cukup oleh karena padatnya ibadah dan besarnya tantangan yang dialami selama berpuasa. Tetapi inilah Islam dengan segala kesempurnaannya, kita tidak boleh merasa cukup dan puas dengan amalan besar yang telah kita lakukan. Setiap kita dituntut untuk terus meningkatkan kualitas amalan kita dari waktu ke waktu termasuk pada bulan Syawal ini. Ada beberapa amalan yang bisa dilaksanakan sesuai yang telah disyari’atkan dalam agama Islam. Apabila amalan-amalan tersebut dilaksanakan penuh keikhlasan, maka akan meningkatkan kualitas keimanan dan ketaqwaan kita kepada Allah penguasa alam semesta.

Pertama, laksanakan puasa Syawal

Puasa Syawal adalah puasa sunnah yang dilaksanakan sebanyak 6 hari pada bulan Syawal, dimana dalam pelaksanaannya boleh berturut-turut atau selang seling tergantung kondisi dan keadaan kita masing-masing. Puasa sunnah Syawal ini berfungsi ganda yaitu sebagai puasa tambahan untuk menutupi barangkali ada kekurangan pada puasa bulan Ramadhan. Disisi lain dengan puasa sunnah Syawal keutamaannya sama seperti puasa setahun penuh. Hal ini berdasarkan sabda Nabi besar Muhammad SAW;

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ

Artinya ; “Siapa saja yang berpuasa Ramadan kemudian berpuasa enam hari di bulan Syawal, maka dia seperti berpuasa seperti setahun penuh.” (HR. Muslim).

Kedua, banyak bersilaturrahmi

Islam adalah agama yang sangat lengkap dan paripurna dalam menata semua aspek kehidupan dari yang lahir hingga ke batin, termasuk dalam hal muamalah (hubungan sosial). Tentu dalam hubungan sosial itu ada saja kesalahan dan dosa yang diperbuat disengaja atau tidak. Maka melalui moment Syawal ini diberikan waktu dan kesempatan yang seluas-luasnya untuk melakukan kegiatan silaturrahmi dengan cara saling mengunjungi dari rumah yang satu ke rumah yang lainnya. Atau bisa juga berkumpul dalam satu tempat seperti gedung dan tanah lapang untuk mengadakan kegiatan silaturrahmi yang lazim kita sebut “halal bihalal.” Ketika kita mengadakan halal bihalal itulah perkumpulan untuk saling memaafkan dan saling mendoakan agar ibadah puasa kita selama sebulan diterima oleh Allah SWT. Bagi siapapun yang menyempatkan diri untuk bersilaturrahmi terutama di bulan Syawal ini, niscaya terbuka luas pintu rezekinya dan dipanjangkan usianya. Sebagaimana salah satu hadits Nabi;

مَنْ أَحَبَّ أَنْ يُبْسَطَ لَهُ فِي رِزْقِهِ، وَأَنْ يُنْسَأَ لَهُ فِي أَثَرِهِ، فَلْيَصِلْ رَحِمَهُ

Artinya; “Barang siapa ingin dilapangkan rezekinya dan ditambah umurnya, maka hendaklah menjalin silaturrahim.” (HR Bukhari).

Ketiga, i’tikaf di masjid

I’tikaf di masjid adalah salah satu amalan yang bagus kita lakukan selama bulan Syawal. Apalagi mungkin pada bulan Ramadhan lalu, kita tidak maksimal dalam i’tikaf, maka i’tikaf di bulan Syawal ini dapat dijadikan sebagai pengganti atau penyempurna dari i’tikaf pada bulan Ramadhan yang mungkin terdapat banyak kekurangan, Sesuai dengan namanya i’tikaf artinya berdiam diri di dalam masjid untuk melaksanakan sebanyak-banyaknya ibadah seperti shalat, taubat, zikir, doa, dan membaca Al Quran beserta maknanya.

Keempat, menikah

Menikah pada bulan Syawal termasuk pernikahan yang sangat bagus untuk dilakukan, tentu bagi siapapun yang dipandang sudah mampu membina rumah tangga, Karena ternyata berumah tangga itu, bukanlah hal yang mudah. Ada saja perbedaan pendapat dan sifat mau menang sendiri. Akhirnya banyak kita lihat rumah tangga mereka sudah tidak harmonis lagi dan terkadang berakhir dengan perceraian, na’udzubillah. Nah, dengan menikah di bulan Syawal kita berharap dan berdoa agar rumah tangga yang akan dibangun nanti senantiasa diliputi suasana penuh bahagia dalam sakinah, mawaddah warahmah. Nikah di bulan Syawal ini mencontoh Baginda Rasulullah SAW yang menikahi ‘Aisyah RA pada bulan Syawal yakni pada tahun ke-10 masa kenabian beliau di Mekkah.

Demikian khutbah Jumat yang dapat khatib sampaikan, semoga dapat diamalkan terutama di bulan Syawal saat ini, demi kejayaan dan kebangkitan umat Islam. Aamiin.

بَارَكَ اللهُ لِي وَلَكُمْ فِى اْلقُرْآنِ اْلعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَافِيْهِ مِنَ الْآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيمِ وَتَقَبَّلَ اللهُ مِنَّا وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ وَإِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، وَأَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا فَأسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْم.

Khutbah II

اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ  وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا.

أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ الْمُسَبِّحَةِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلـمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلي وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَـهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ.

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلـمُؤْمِنَاتِ وَاْلـمُسْلِمِيْنَ وَاْلـمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآء مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلـمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلـمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلـمُوَحِّدِيْنَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلـمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلـمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ.

عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلـمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَر.

 

Jakarta, 17 Syawal 1445 H/25 April 2024 M

Penulis : Marolah Abu Akrom (087887270732)

Bagi para khatib yang membutuhkan teks khutbah ini, dapat mendownloadnya disini

Khutbah Jumat Edisi 26 April 2024 amalan di bulan Syawal (2)

LAINNYA

- Advertisment -

Khutbah
Khutbah Terbaru & Terlengkap

Terpopuler

#1

#2

#3

#4

#5

Kolom
Kirim Tulisan Anda Ke Kami