Khutbah Jumat Edisi 29 Desember 2023 “Etika Menyambut Tahun Baru 2024”       

 

بِسْمِ اللهِ وَبـِحَمْدِهِ. اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

اَلْحَمْدُ ِللهِ وَكَفٰى، وَسَلاَمٌ عَلٰى عِبَادِهِ الَّذِيْنَ اصْطَفٰى. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلٰهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لاَ نَبِيَّ بَعْدَهُ.

للهُمّ صَلِّ وَسَلّمْ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلٰى يَوْمِ الدِّيْنِ, اَمَّا بَعْدُ. فَيَا عِبَادَ اللهِ، اُوْصِيْكُمْ وَاِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فىِ الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ، أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

اَللّٰهُمَّ اَصْلِحْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَفَرِّجْ عَنْ أُمَّةِ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَارْحَمْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَانْشُرْ وَاحْفَظْ نـَهْضَةَ الْوَطَنِ فِى الْعَالَمِيْنَ بِحَقِّ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ.

Kaum muslimin sidang jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah.

Puji dan syukur Alhamdulillah marilah kita sampaikan kehadirat Allah Robbul’izzati, pada kesempatan jumat ini kita kembali dapat melaksanakan kewajiban sebagai seorang muslim yaitu shalat Jumat secara berjamaah di masjid yang kita cintai ini. Shalawat dan salam marilah kita sampaikan kepada uswatun hasanah kita yaitu baginda nabi besar Muhammad SAW. Juga kepada segenap keluarga dan sahabatnya, semoga kita semua yang hadir di masjid ini, kelak di hari kiamat mendapatkan syafaat dari beliau. Aamiin.

Jamaah kaum muslimin sidang Jumat yang berbahagia rahimakumullah

Alhamdulillah ucapan syukur yang tak terhingga kepada Allah Tuhan Sang Maha Pencipta dan pemberi kehidupan, pekan ini kita berada pada penghujung tahun 2023 dengan segala peristiwa dan problematika yang telah kita lewati. Kita berdoa semoga semua itu dapat menjadikan diri kita menjadi pribadi yang lebih dewasa dan bijaksana dalam mengisi hari-hari selanjutnya dan semoga semua pengorbanan dalam bentuk tenaga, pikiran dan dana yang telah telah kita berikan selama ini untuk kebaikan agama, masyarakat, bangsa dan negara dicatat sebagai amal shalih dan diterima disisi Allah SWT.

Setelah kita melewati perjalanan kehidupan tahun 2023 ini, in sya Allah beberapa hari lagi kita akan memasuki tahun baru masehi 2024. Tiada lain ungkapan yang paling mulia dan utama, selain menghaturkan rasa syukur yang mendalam bahwa tahun baru ada di depan mata dan akan segera datang membersamai kita. Tentu secara fitrah kemanusiaan, akan menyambutnya dengan penuh gembira menyelimuti akal dan jiwa dari setiap diri kita.

Secara tinjauan hukum agama, bahwa dalam menyambut tahun baru 2024 nanti, boleh saja kita meluapkan rasa gembira dan suka cita sebagai bentuk ekspresi bahagia. Yang terpenting adalah kita mengetahui batas kewajarannya sesuai dengan ketentuan ajaran agama yang dibenarkan. Tidak boleh melampaui batas yang dapat menimbulkan kerugian, kecelakaan dan rusaknya hubungan komunikasi yang selama ini telah terjalin dengan baik.

Diantara upaya terbaik menyambut tahun baru adalah dengan banyak mengucapkan syukur “alhamdulillah”, bahwa tibanya tahun baru merupakan bagian nikmat besar yang Allah berikan. Karena dengan tahun baru, kita bisa mengetahui pergantian masa untuk menunjukkan adanya perubahan zaman dan bertambahnya usia kehidupan umat manusia. Setelah kita bersyukur, lalu kita berharap dan berdoa kepada Allah SWT, semoga tahun baru yang akan kita lalui nanti, keadaannya lebih baik bila dibandingkan dengan tahun sebelumnya dalam berbagai segi yang ada seperti segi rumah tangga, ekonomi, pendidikan, kesehatan dan lain sebagainya.

Yang sangat dilarang dalam agama yaitu jangan sampai kita menyambut tahun baru dengan sesuatu yang sia-sia dan tanpa makna apapun bentuknya. Seperti yang umumnya dilakukan oleh kebanyakan manusia, dimana mereka menyambut dengan membuang harta secara mubadzir, seperti membakar petasan, membakar kembang api dan lain sebagainya yang menghabiskan dana ratusan juta bahkan miliaran habis sekejap begitu saja.

Ada juga yang menyambut tahun baru dengan berdansa ria, mabuk-mabukan, joget-jogetan dan berzina secara bebas. Sungguh ini semua adalah perbuatan yang sangat tercela dan haram hukumnya. Oleh karena itu marilah kita meninggalkan kebudayaan buruk dan merusak tatanan kehidupan yang dapat mengundang murka Allah. Hal ini diperingatkan dengan tegas dalam firman Allah SWT surat Al Baqarah ayat 195 sebagai langkah pencegahan untuk mengantisipasi segala keburukan yang fatal akibatnya di kemudian hari;

وَأَنفِقُوا۟ فِى سَبِيلِ ٱللَّهِ وَلَا تُلْقُوا۟ بِأَيْدِيكُمْ إِلَى ٱلتَّهْلُكَةِ ۛ وَأَحْسِنُوٓا۟ ۛ إِنَّ ٱللَّهَ يُحِبُّ ٱلْمُحْسِنِينَ

Artinya: “Dan belanjakanlah (harta bendamu) di jalan Allah, dan janganlah kamu menjatuhkan dirimu sendiri ke dalam kebinasaan, dan berbuat baiklah, karena sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik”. (Al Baqarah 2:195)

Jamaah kaum muslimin sidang Jumat yang berbahagia rahimakumullah

Marilah kita bertekad dengan sepenuh hati, memasuki tibanya tahun baru 2024 ini, kita benar-benar melakukan upaya untuk memperbaiki segala kekurangan dan kesalahan yang pernah kita perbuat selama tahun 2023 yang sebentar lagi kita tinggalkan. Kemudian yang terpenting untuk kita tingkatkan adalah rasa iman di hati benar-benar dijaga dan diperkokoh kualitasnya. Demikian juga kita tingkatkan ilmu pengetahuan terutama ilmu agama yang mesti kita pelajari dari para guru dan ulama yang berkompeten di bidangya. Setelah kita mendapatkan ilmu pengetahuan, lalu kita amalkan dalam kehidupan, agar kita selamat, sukses dan bahagia dari dunia sampai akhirat.

Demikian khutbah jumat singkat yang dapat khatib sampaikan, semoga dapat menjadi acuan terbaik memasuki tahun baru 2024. Aamiin yaa Robbal’aalamiin.

بَارَكَ اللهُ لِي وَلَكُمْ فِى اْلقُرْآنِ اْلعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَافِيْهِ مِنَ الْآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيمِ وَتَقَبَّلَ اللهُ مِنَّا وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ وَإِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، وَأَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا فَأسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْم

Khutbah II

اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ  وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا.

أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ الْمُسَبِّحَةِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلي وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ.

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآء مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيْنَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ.

عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَر.ْ

 

Jakarta, 15 Jumadil Akhir 1445 H/28 Desember 2023 M

Penulis : Marolah Abu Akrom (087887270732)

Bagi para khatib yang membutuhkan teks khutbah jumat ini dapat mendownload di sini

Khutbah Jumat Edisi 29 Desember 2023 Etika menyambut tahun baru 2024

LAINNYA

- Advertisment -

Khutbah
Khutbah Terbaru & Terlengkap

Terpopuler

#1

#2

#3

#4

#5

Kolom
Kirim Tulisan Anda Ke Kami