Khutbah Jum’at Edisi 15 Juli 2022 “Keindahan Islam”

Oleh : Ust. Dwi Santoso, S.Pd (Guru Agama SMP Laboratorium Islamic Teknologi Jakarta)

بِسْمِ اللهِ وَبـِحَمْدِهِ. اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

اَلْحَمْدُ ِللهِ وَكَفٰى، وَسَلاَمٌ عَلٰى عِبَادِهِ الَّذِيْنَ اصْطَفٰى. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلٰهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لاَ نَبِيَّ بَعْدَهُ.

اَللهُمّ صَلِّ وَسَلّمْ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلٰى يَوْمِ الدِّيْنِ, اَمَّا بَعْدُ. فَيَا عِبَادَ اللهِ, اُوْصِيْكُمْ وَاِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فىِ الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ، أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

اَللّٰهُمَّ اَصْلِحْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَفَرِّجْ عَنْ أُمَّةِ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَارْحَمْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَانْشُرْ وَاحْفَظْ نـَهْضَةَ الْوَطَنِ فِى الْعَالَمِيْنَ بِحَقِّ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ.

Kaum muslimin sidang jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah.

Puji dan syukur Alhamdulillah marilah kita sampaikan kehadirat Allah Robbul’izzati, pada kesempatan jumat ini kita kembali dapat melaksanakan kewajiban sebagai seorang muslim yaitu shalat Jumat secara berjamaah di masjid yang kita cintai ini. Shalawat dan salam marilah kita sampaikan kepada uswatun hasanah kita yaitu baginda nabi besar Muhammad SAW. Juga kepada segenap keluarga dan sahabatnya, semoga kita semua yang hadir di masjid ini, kelak di hari kiamat mendapatkan syafaat dari beliau. Aamiin.

Kaum muslimin sidang jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah.

BERBICARA tentang keindahan, pada hakikatnya berbicara tentang sesuatu yang bersifat relatif. Makna keindahan yang tertangkap mata dan perasaan seseorang bisa jadi berbeda dari orang lain karena masing-masing memiliki cara pandang yang tidak sama.

Terkait keindahan, filsuf Immanuel Kant mengatakan bahwa keindahan adalah estetika yang tidak berkaitan dengan bendanya, melainkan kesenangan yang dirasakan ketika melihatnya. Islam sejatinya amat erat kaitannya dengan keindahan. Dalam konsep Islam, keindahan dipahami salah satunya dengan memuliakan kehidupan manusia.

Keindahan pada awalnya bisa dimaknai dengan segala sesuatu yang bersih. Dalam Islam, sebelum menjalankan salat sebagai tiang agama, kita harus berada dalam kondisi suci dan bersih yang menjadi salah satu syarat sah salat. Dari contoh wudhu dan salat, kita bisa memahami bahwa keindahan tidak bisa dilepaskan dari Islam yang menjadi cahaya penuntun jiwa manusia.

Islam menjadi indah karena Islam adalah agama yang sempurna. Di dalamnya telah diatur segala kebaikan, mulai dari manusia membuka mata hingga memejamkan mata setiap harinya. Pun, umat Islam dituntun untuk meninggalkan segala bentuk perbuatan buruk agar kelak dapat meraih kehidupan yang indah.

Islam juga menjadi teramat indah karena satu-satunya agama yang diridhai Allah Swt. Dalam surat Ali Imran ayat 19, Allah berfirman,

إِنَّ ٱلدِّينَ عِندَ ٱللَّهِ ٱلْإِسْلَٰمُ ۗ وَمَا ٱخْتَلَفَ ٱلَّذِينَ أُوتُوا۟ ٱلْكِتَٰبَ إِلَّا مِنۢ بَعْدِ مَا جَآءَهُمُ ٱلْعِلْمُ بَغْيًۢا بَيْنَهُمْ ۗ وَمَن يَكْفُرْ بِـَٔايَٰتِ ٱللَّهِ فَإِنَّ ٱللَّهَ سَرِيعُ ٱلْحِسَابِ

“Sesungguhnya agama di sisi Allah ialah Islam. Tidak berselisih orang-orang yang telah diberi kitab kecuali setelah mereka memperoleh ilmu, karena kedengkian di antara mereka. Barang siapa ingkar terhadap ayat-ayat Allah, maka sungguh, Allah sangat cepat perhitungannya.” (QS. Ali Imran 3:19)

Keindahan dalam Islam tidak saja tentang kebersihan fisik, tapi juga kebersihan dan kesucian batin. Dari hati yang suci akan lahirlah identitas jati diri seorang Muslim sejati; seseorang yang bisa menghargai, menolong, serta mendukung dalam kebaikan dan mengingatkan perbuatan salah.

Satu Muslim dengan Muslim lainnya adalah bersaudara. Tidak ada batas dan pembeda. Bukan kasta yang menunjukkan derajat siapa yang lebih tinggi, bukan pula titel dan jabatan. Yang membedakan satu Muslim dengan Muslim lainnya di hadapan Allah Swt. hanyalah ketakwaan. Indah, bukan?

Keindahan Islam juga terlihat dalam kebersamaan umatnya. Salat berjemaah tak hanya sejuk dipandang mata tapi juga membawa kedamaian. Banyak umat di luar Islam yang bahkan terpesona melihat barisan shaf demi shaf jamaah salat di mesjid. Sebuah pemandangan yang menurut mereka begitu menenteramkan batin.

Demikian pula dengan Muharam beberapa minggu lagi akan tiba, menjadi bulan yang dipenuhi keindahan. Umat Islam menyambut tahun baru Hijriah dengan semangat berpindah menuju kehidupan yang lebih baik. Dan tak hanya soal hijrah, Rasulullah juga mencontohkan amal saleh yang mencirikan keindahan Muharam yaitu menyantuni anak yatim. Di dalam contoh yang diberikan Rasulullah itu terkandung keindahan saling berbagi yang bisa mempererat ukhuwah Islamiyah.

Indahnya kebersamaan dan kepedulian antara umat Islam juga terpancar dari amal saleh lainnya. Ada zakat, juga sedekah. Tidak ada keindahan yang lebih menakjubkan daripada persaudaraan berbalut sikap saling menghargai dan saling membantu dengan tulus. Kebersamaan yang indah itu terasa menyejukkan hati.

Rasulullah menekankan pentingnya menjaga persaudaraan sesama Muslim. Beliau bersabda, “Dari An-Nu’man bin Bisyir, dia berkata, bahwa Rasulullah saw. bersabda,

عَنْ النُّعْمَانِ بْنِ بَشِيرٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَثَلُ الْمُؤْمِنِينَ فِي تَوَادِّهِمْ وَتَرَاحُمِهِمْ وَتَعَاطُفِهِمْ مَثَلُ الْجَسَدِ إِذَا اشْتَكَى مِنْهُ عُضْوٌ تَدَاعَى لَهُ سَائِرُ الْجَسَدِ بِالسَّهَرِ وَالْحُمَّى (رواه مسلم)

‘Perumpamaan orang-orang yang beriman dalam hal saling mencintai, mengasihi, dan menyayangi di antara mereka adalah ibarat satu tubuh. Apabila ada salah satu anggota tubuh yang sakit, maka seluruh tubuhnya akan ikut terjaga (tidak bisa tidur) dan panas (turut merasakan sakitnya).’” (HR. Muslim)

Perumpamaan yang dijelaskan Rasulullah tersebut memperlihatkan betapa indahnya sikap saling menyayangi dan mengasihi di antara saudara Muslim. Karena itulah selama kita mampu membantu saudara, lakukanlah selagi bisa. Hal itu akan menjaga kerukunan, yang kemudian menciptakan kebersamaan juga kedamaian nan indah.

Pada akhirnya, kedamaian yang dihadirkan umat Muslim adalah keindahan dahsyat yang dirasakan tak hanya oleh seluruh umat manusia, tapi juga seisi alam semesta. Indahnya Islam menjadi rahmatan lil alamin.

Marilah kita sebagai umat Islam menjaga kedamaian di mana pun kita berada. Janganlah kita menodai keindahan Islam dengan keegoisan yang hanya bermuara pada kepentingan diri sendiri.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ, وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ, وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

KHUTBAH KEDUA

اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اٰلِهِ وَاَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا. أَمَّا بَعْدُ:

فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ, اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ. وَقَالَ تَعاَلَى, إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ الـْمُقَرَّبِيْنَ, وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ وَعَلِي وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلىٰ ىيَوْمِ الدِّيْنِ, وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءِ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ

اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَالدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ

اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ

رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَاوَاِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ

عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىٰ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

Jakarta, 14 Dzulhijjah 1443 H/14 Juli 2022 M

LAINNYA

- Advertisment -

Khutbah
Khutbah Terbaru & Terlengkap

Terpopuler

#1

#2

#3

#4

#5

Kolom
Kirim Tulisan Anda Ke Kami