KHUTBAH JUMAT EDISI 27 MEI 2022 “MENJAGA SILATURRAHMI SETELAH BULAN SYAWAL”

 

بِسْمِ اللهِ وَبـِحَمْدِهِ. اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

اَلْحَمْدُ ِللهِ وَكَفٰى، وَسَلاَمٌ عَلٰى عِبَادِهِ الَّذِيْنَ اصْطَفٰى. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلٰهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لاَ نَبِيَّ بَعْدَهُ.

اَللهُمّ صَلِّ وَسَلّمْ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلٰى يَوْمِ الدِّيْنِ, اَمَّا بَعْدُ. فَيَا عِبَادَ اللهِ, اُوْصِيْكُمْ وَاِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فىِ الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ، أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

اَللّٰهُمَّ اَصْلِحْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَفَرِّجْ عَنْ أُمَّةِ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَارْحَمْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَانْشُرْ وَاحْفَظْ نـَهْضَةَ الْوَطَنِ فِى الْعَالَمِيْنَ بِحَقِّ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ.

Kaum muslimin sidang jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah.

Puji dan syukur Alhamdulillah marilah kita sampaikan kehadirat Allah Robbul’izzati, pada kesempatan jumat ini kita kembali dapat melaksanakan kewajiban sebagai seorang muslim yaitu shalat Jumat secara berjamaah di masjid yang kita cintai ini. Shalawat dan salam marilah kita sampaikan kepada uswatun hasanah kita yaitu baginda nabi besar Muhammad SAW. Juga kepada segenap keluarga dan sahabatnya, semoga kita semua yang hadir di masjid ini, kelak di hari kiamat mendapatkan syafaat dari beliau. Aamiin.

Kaum muslimin sidang jamaah Jumat yang berbahagia rahimakumullah

Jumat ini adalah pekan terakhir dari bulan Syawal yang kita lalui, setelah melaksanakan ibadah Ramadan satu bulan lamanya. Bulan Syawal adalah bulan di mana kita umat Islam mengadakan kegiatan silaturahmi dan maaf-memaafkan melalui halal bihalal kepada keluarga, sahabat dan handai tolan baik yang dekat maupun yang jauh.

Sesungguhnya bila kita kembali kepada ajaran Islam, bahwa semestinya kegiatan silaturahmi dan saling maaf memaafkan ini tidak hanya dilaksanakan pada bulan Syawal, karena yang namanya manusia fitrahnya pasti ingin tali ikatan cinta kasih dan sayang yang selama ini telah terbina terus dapat terbina, kokoh dan ditingkatkan kualitasnya. Demikian juga dalam kehidupan keseharian kita di dunia ini, pasti pernah berbuat salah, entah disengaja atau tidak. Sementara kalau kita hanya menunggu momen Syawal untuk kita bermaaf-maafan, itu adalah suatu hal yang kurang tepat kita lakukan.

Oleh karena itu, kegiatan silaturahmi dan maaf-maafan yang telah kita laksanakan pada bulan Syawal ini, kita bawa pada bulan-bulan berikutnya. Dengan bersilaturrahmi maka hubungan cinta dan kasih sayang akan terus terjaga dan bertambah kokoh dari waktu ke waktu. Di sisi lain kapanpun kita berbuat salah atau berbuat dosa kepada sesama, dapat kita saling maaf memaafkan dengan segera tanpa harus menunggu bulan Syawal yang akan datang, karena kita tidak tahu, barangkali inilah Syawal terakhir yang kita temui, mungkin Syawal yang akan datang tidak akan kita jumpai oleh karena ajal telah datang menjemput kita. Mari kita berdoa semoga Allah Subhanahu Wa Ta’ala senantiasa memanjakan umur kita dan menyehatkan badan kita, sehingga kita bisa bertemu kembali dengan bulan Ramadan dan juga bulan Syawal sebagai bulan yang kita tunggu-tunggu setiap tahunnya .

Hadirin jamaah kaum muslimin sedang Jumat yang berbahagia rahimakumullah.

Ketahuilah, ternyata kalau kita melihat ajaran Alquran bahwa perintah silaturahmi dan maaf memaafkan ini dilakukan tidak mesti menunggu pada bulan Syawal. Dimanapun dan kapanpun dapat kita melakukannya sesuai dengan kebutuhan dan kondisi yang ada. Salah satu perintah Allah tentang kewajiban bersilaturrahmi dapat kita jumpai dalam Alquran surat An-Nisa ayat 1;

وَٱتَّقُوا۟ ٱللَّهَ ٱلَّذِى تَسَآءَلُونَ بِهِۦ وَٱلْأَرْحَامَ ۚ إِنَّ ٱللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا

“Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu.” (QS. An Nisa 4:1)

Kemudian perintah untuk saling maaf-memaafkan dapat kita jumpai dalam surat Al-A’raf ayat 199 dan Nn-Nur ayat 22:

خُذِ الْعَفْوَ وَأْمُرْ بِالْعُرْفِ وَأَعْرِضْ عَنِ الْجَاهِلِينَ

“Jadilah engkau pemaaf dan suruhlah orang mengerjakan yang ma’ruf, serta berpalinglah dari pada orang-orang yang bodoh.” (Al A’raf 7:199)

وَلْيَعْفُوا وَلْيَصْفَحُوا ۗ أَلَا تُحِبُّونَ أَنْ يَغْفِرَ اللَّهُ لَكُمْ ۗ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَحِيمٌ

“dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak ingin bahwa Allah mengampunimu? Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang,” (An Nur 24:22:)

Hadirin jamaah kaum muslimin salat Jumat yang berbahagia rahimakumullah

Dengan melihat tiga dalil dari AlQuran tersebut maka dapat disimpulkan sebagai berikut:

Pertama perintah silaturahmi dapat dilakukan kapan saja dan di mana saja, dengan tujuan agar ikatan tali cinta dan kasih sayang terus dapat terbina dengan baik, sehingga akan terjalin suasana saling mencintai dan saling menyayangi. Tentunya kegiatan silaturahmi ini akan dapat berefek positif apabila didasari dengan nilai keikhlasan dan ketakwaan.

Kedua, setelah kita saling memaafkan atas segala salah dan dosa yang kita lakukan baik disengaja maupun tidak, hendaknya disempurnakan dengan senantiasa memerintahkan kepada kebaikan dan menjauhkan diri dari kebodohan, karena dua hal ini dapat meminimalisir segala bentuk kesalahan atau dosa yang kita lakukan kepada sesama manusia.

Ketiga, dalam kita mengucapkan kalimat saling maaf memaafkan, hendaknya dibarengi dengan kelapangan dada dan keikhlasan hati untuk memaafkan segala bentuk kesalahan yang dilakukan oleh saudara-saudara kita. Jangan sampai mulut kita meminta maaf, sementara dada kita masih sempit dan hati kita masih menyimpan rasa benci, dendam dan marah. Kalau ini yang kita lakukan maka kegiatan maaf memaafkan ini hanya kamuflase belaka, sedikitpun tidak akan menyebabkan Allah mengampuni dosa-dosa kita. Na’udzubillahi mindzalik.

Demikian khutbah singkat yang bisa khotib sampaikan, semoga menjadi bekal terbaik untuk kita amalkan dalam kehidupan sehari-hari selama kita hidup di dunia ini. Aamin yaa robbal ‘aalamiin.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ, وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ, وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

KHUTBAH KEDUA

اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اٰلِهِ وَاَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا. أَمَّا بَعْدُ:

فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ, اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ. وَقَالَ تَعاَلَى, إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ الـْمُقَرَّبِيْنَ, وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ وَعَلِي وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلىٰ ىيَوْمِ الدِّيْنِ, وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءِ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ

اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَالدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ

اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ

رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَاوَاِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ

عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىٰ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

Bekasi, 25 Syawal 1443 H/26 Mei 2022 M

Penulis : Marolah Abu Akrom (087887270732)

LAINNYA

- Advertisment -

Khutbah
Khutbah Terbaru & Terlengkap

Terpopuler

#1

#2

#3

#4

#5

Kolom
Kirim Tulisan Anda Ke Kami