KHUTBAH JUMAT EDISI 6 MEI 2022 “INDIKASI KEBERHASILAN BERPUASA”

 بِسْمِ اللهِ وَبـِحَمْدِهِ. اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

اَلْحَمْدُ ِللهِ وَكَفٰى، وَسَلاَمٌ عَلٰى عِبَادِهِ الَّذِيْنَ اصْطَفٰى. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلٰهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لاَ نَبِيَّ بَعْدَهُ.

اَللهُمّ صَلِّ وَسَلّمْ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلٰى يَوْمِ الدِّيْنِ, اَمَّا بَعْدُ. فَيَا عِبَادَ اللهِ, اُوْصِيْكُمْ وَاِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فىِ الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ، أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

اَللّٰهُمَّ اَصْلِحْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَفَرِّجْ عَنْ أُمَّةِ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَارْحَمْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَانْشُرْ وَاحْفَظْ نـَهْضَةَ الْوَطَنِ فِى الْعَالَمِيْنَ بِحَقِّ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ.

Kaum muslimin sidang jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah.

Puji dan syukur Alhamdulillah marilah kita sampaikan kehadirat Allah Robbul’izzati, pada kesempatan jumat ini kita kembali dapat melaksanakan kewajiban sebagai seorang muslim yaitu shalat Jumat secara berjamaah di masjid yang kita cintai ini. Shalawat dan salam marilah kita sampaikan kepada uswatun hasanah kita yaitu baginda nabi besar Muhammad SAW. Juga kepada segenap keluarga dan sahabatnya, semoga kita semua yang hadir di masjid ini, kelak di hari kiamat mendapatkan syafaat dari beliau. Aamiin.

Mengawali khutbah singkat pada kesempatan ini, sebagaimana biasa khatib berwasiat kepada diri pribadi saya dan kepada seluruh jamaah, marilah kita bertaqwa kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa yaitu melaksanakan semua perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya.

Kaum muslimin sidang jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah

Alhamdulillah kita akhirnya mampu melaksanakan ibadah puasa selama satu bulan yang sangat berat dan melelahkan itu. Dikatakan berat, karena di siang hari kita menahan rasa haus dan lapar. Tidak hanya itu kita juga mesti dapat mengendalikan hawa nafsu, sehingga tidak melakukan perbuatan-perbuatan buruk yang dapat menghanguskan pahala puasa kita. Dikatakan melelahkan ternyata tidak hanya berpuasa, juga mesti mengisi hari-hari selama bulan Ramadan dengan berbagai kegiatan ritual seperti tadarus Al Quran, shalat tarawih, i’tikaf dan lain-lain.

Walau demikian keadaannya kita telah berhasil dan sukses melaksanakan ibadah puasa dan ibadah-ibadah lainnya sebagai penyempurna pahala ibadah puasa yang kita tunaikan. Bagi orang yang berpuasa atas dasar iman, ilmu dan ikhlas, niscaya puasa itu akan diterima dan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu sebagaimana disampaikan dalam sebuah hadits yang popular ;

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

Dari Abu Hurairah r.a., Nabi SAW bersabda: “Siapa yang melaksanakan puasa Ramadhan dengan keimanan dan keikhlasan, maka diampuni dosanya yang telah berlalu”. (Hadis Shahih, riwayat al-Bukhari: 37 dan Muslim: 1266).

Dalam berpuasa banyak sekali nilai-nilai positif yang didapatkan diantaranya mendidik umat Islam menjadi pribadi yang sabar, taat, jujur dan disiplin. Semua sifat mulia ini adalah merupakan sifat-sifat orang yang bertaqwa yang merupakan tujuan pokok diwajibkan berpuasa sebagaimana disebutkan dalam Al Baqarah ayat 183.

Kalau nilai-nilai positif ini dibawa dalam 11 bulan setelah Ramadhan, sungguh beruntung sekali orang-orang yang berpuasa dan itulah indikasi keberhasilan dari ibadah puasa yang telah dilakukan selama satu bulan. Untuk lebih memahami secara mendalam ke empat sifat tersebut, mari kita uraikan satu persatu;

  1. Sabar

Sabar adalah sikap mental yang tahan dan tabah menghadapi segala bentuk ujian, tidak suka mengeluh dan mampu melewati berbagai rintangan yang ada. Dengan berpuasa, maka nilai sabar itu akan muncul dengan sendirinya, karena dalam puasa banyak sekali ujian yang dihadapi diantaranya tidak boleh makan dan minum, tidak boleh melakukan hubungan seksual, tidak boleh berkata kotor, tidak boleh berbuat zalim dan lain-lain. Maka pantaslah Nabi bersabda bahwa puasa itu adalah separuh dari kesabaran, artinya nilai kesabaran itu tidak akan didapatkan secara sempurna kecuali dengan berpuasa.

الصِّيَامُ نِصْفُ الصَّبْرِ (رواه الترمذى والبيهقى)

“Puasa itu separuh dari sabar”. (H.R. At-Tirmidzi dan Al-Baihaqi)

  1. Taat

Taat adalah sikap mental yang senantiasa tunduk dan patuh melaksanakan berbagai macam aturan yang telah ditetapkan untuk kebaikan hidup manusia. Dalam berpuasa banyak sekali aturan yang mesti dipatuhi diantaranya hendaknya berpuasa sesuai dengan syarat, rukun, sunnah dan mengetahui hal-hal yang membatalkan. Jika puasa dilaksanakan sesuai dengan aturan yang ada, maka puasa itu akan mendatangkan banyak kebaikan bagi manusia yaitu diperolehnya nilai taqwa, hawa nafsu terkendali, badan semakin sehat dan kelak di akhirat akan masuk ke dalam surga melalui pintu royyan, subhanallah.

إِنَّ فِي الجَنَّةِ بَابًا يُقَالُ لَهُ الرَّيَّانُ، يَدْخُلُ مِنْهُ الصَّائِمُونَ يَوْمَ القِيَامَةِ، لاَ يَدْخُلُ مِنْهُ أَحَدٌ غَيْرُهُمْ

“Dalam surga ada satu pintu yang disebut dengan Ar Rayyan, yang pada hari qiyamat tidak akan ada orang yang masuk ke surga melewati pintu itu kecuali para shaimun (orang-orang yang berpuasa).” (HR. Bukhari).

  1. Jujur

Jujur adalah sikap mental yang sesuai antara ucapan dan perbuatan, tidak suka berbohong, menipu dan bersikap apa adanya tidak menambah dan tidak mengurangi. Dengan puasa sikap jujur itu terbentuk dengan sendirinya dan inilah cara yang paling efektif untuk mendapatkan nilai kejujuran dalam kehidupan. Bayangkan ketika berpuasa tidak ada yang tahu apakah kita berpuasa atau tidak, hanya kita sendiri dan Allah saja yang mengetahuinya. Orang yang jujur tentu tidak akan berpura-pura berpuasa walaupun kesempatan untuk makan dan minum terbentang luas dihadapannya. Seandainya sikap jujur ini kita bahwa dalam kehidupan sehari-hari diluar bulan Ramadhan, maka alangkah mulianya hidup di dunia banyak orang yang suka dan kelak di akhirat dimasukkan kedalam surga.

  1. Disiplin

Disiplin adalah sikap mental yang senantiasa tepat waktu dalam melaksanakan segala macam kebaikan dan melakukannya dengan sebaik-baiknya sesuai dengan aturan dan ketentuannya. Dengan berpuasa mental disiplin itu benar-benar dilatih diantaranya makan sahur sesuai waktunya, pada waktu berpuasa tidak boleh makan dan minum, tidak berbicara dan berbuat yang buruk, berbuka pada waktunya dan lain-lain. Jika mental disiplin ini dapat diamalkan di luar bulan Ramadhan, maka kehidupan akan tertib, tercapai segala harapan dan cita-cita, melahirkan berbagai produktifitas dan karya nyata untuk kemaslahatan hidup umat manusia.

Demikian khutbah jumat singkat yang dapat khatib sampaikan, semoga ke empat sifat mulia tersebut mampu kita amalkan sebagai indikasi bahwa puasa Ramadhan yang telah kita lakukan selama sebulan berhasil dan sukses dengan mendapatkan predikat taqwa disisi Allah SWT. Aamiin

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ, وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ, وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

KHUTBAH KEDUA

اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اٰلِهِ وَاَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا. أَمَّا بَعْدُ:

فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ, اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ. وَقَالَ تَعاَلَى, إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ الـْمُقَرَّبِيْنَ, وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ وَعَلِي وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلىٰ ىيَوْمِ الدِّيْنِ, وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءِ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ

اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَالدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ

اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ

رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَاوَاِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ

عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىٰ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ 

Cirebon, 4 Syawal1443 H/5 Mei 2022 M

Penulis : Marolah Abu Akrom (087887270732)

LAINNYA

- Advertisment -

Khutbah
Khutbah Terbaru & Terlengkap

Terpopuler

#1

#2

#3

#4

#5

Kolom
Kirim Tulisan Anda Ke Kami