KHUTBAH JUMAT EDISI 11 MARET 2022 “KEISTIMEWAAN BULAN SYA’BAN”

بِسْمِ اللهِ وَبـِحَمْدِهِ. اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

اَلْحَمْدُ ِللهِ وَكَفٰى، وَسَلاَمٌ عَلٰى عِبَادِهِ الَّذِيْنَ اصْطَفٰى. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلٰهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لاَ نَبِيَّ بَعْدَهُ.

اَللهُمّ صَلِّ وَسَلّمْ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلٰى يَوْمِ الدِّيْنِ, اَمَّا بَعْدُ. فَيَا عِبَادَ اللهِ, اُوْصِيْكُمْ وَاِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فىِ الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ، أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

اَللّٰهُمَّ اَصْلِحْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَفَرِّجْ عَنْ أُمَّةِ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَارْحَمْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَانْشُرْ وَاحْفَظْ نـَهْضَةَ الْوَطَنِ فِى الْعَالَمِيْنَ بِحَقِّ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ.

Kaum muslimin sidang jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah.

Puji dan syukur Alhamdulillah marilah kita sampaikan kehadirat Allah Robbul’izzati, pada kesempatan jumat ini kita kembali dapat melaksanakan kewajiban sebagai seorang muslim yaitu shalat Jumat secara berjamaah di masjid yang kita cintai ini. Shalawat dan salam marilah kita sampaikan kepada uswatun hasanah kita yaitu baginda nabi besar Muhammad SAW. Juga kepada segenap keluarga dan sahabatnya, semoga kita semua yang hadir di masjid ini, kelak di hari kiamat mendapatkan syafaat dari beliau. Aamiin.

Mengawali khutbah singkat pada kesempatan ini, sebagaimana biasa khatib berwasiat kepada diri pribadi saya dan kepada seluruh jamaah, marilah kita bertaqwa kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa yaitu melaksanakan semua perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya.

Kaum muslimin jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah

Alhamdulillah saat ini kita berada pada bulan Sya’ban, dimana bulan ini berdekatan waktunya dengan bulan Ramadhan. Kalau dilihat dari sisi ini, maka bulan Sya’ban itu dapat dikatakan sebagai gerbang utama memasuki bula Ramadhan. Bulan Ramadhan itu ibarat istana yang sangat megah dengan segala fasilitas yang serba mewah di dalamnya. Untuk masuk ke istana tersebut mesti ada pintu khusus untuk masuk kedalamnya, sehingga istana megah itu dapat dimasuki dengan baik dan lancar tanpa ada suatu penghalang yang mengganggu. Demikian dengan bulan Sya’ban ini bila benar-benar dipersiapkan secara baik dan maksimal, maka puasanya memiliki dampak yang sangat positif bagi kesempurnaan pahala, sehingga derajat taqwa itu dapat diraih dengan izin dari Allah SWT.

Untuk dapat memaksimalkan keberadaan bulan Sya’ban ini, maka hendaknya kita mesti mengetahui keistimewaan-keistimewaan di dalamnya diantarnya yaitu;

Pertama, bulan Sya’ban merupakan bulannya Rasulullah SAW. Sungguh mulia dan hebat sekali bulan Sya’ban ini, sampai dikatakan bulannya Rasulullah SAW. Maka siapapun yang bertemu dengan bulan Sya’ban tahun ini sungguh sangat beruntung. Dalam sebuah hadits disebutkan, bahwa orang yang mengagungkan bulan Sya’ban dengan berbagai jenis ketaatan dalam amal shalih, maka sesungguhnya benar-benar ia sama seperti mengagungkan Rasulullah SAW.

وَشَعْبَانُ شَهْرِي فَمَنْ عَظَّمَ شَهْرَ شَعْبَانَ فَقَدْ عَظَّمَ أَمْرِي، وَمَنْ عَظَّمَ أَمْرِي كُنْتُ لَهُ فَرَطًا وَذُخْرًا يَوْمَ الْقِيَامَةِ ( رواه البيهقي(

Artinya: “Sya’ban adalah bulanku, barang siapa yang mengagungkan bulan Sya’ban, maka ia benar-benar mengagungkanku, dan barang siapa yang mengagungkan urusanku, maka aku pendahalunya dan penyimpannya kelak di hari kiamat” (HR. al Baihaqi)

Kedua, Diangkatnya amal perbuatan manusia kepada Allah SWT. Ketahuilah bahwa semua amal perbuatan baik manusia yang beriman pada bulan Sya’ban ini diangkat menuju Allah SWT. Maka dari itu mari kita sibukkan diri dengan kegiatan-kegiatan positif yang bernilai amal shalih, dan janganlah kita melalaikan kesempatan berharga ini. Pada umumnya banyak manusia yang lalai, karena melihat posisinya yang terapit diantara bulan Rajab dan Ramadhan. Bahkan kalau kita mencontoh baginda Rasulullah SAW, beliau banyak sekali berpuasa di bulan Sya’ban dengan alasan agar amal-amal yang diangkat kepada Allah SWT betul-betul diterima dan diridhai oleh-Nya. Hal ini disampaikan dalam sebuah hadis;

يَا رَسُولَ اللهِ ، لَمْ أَرَكَ تَصُومُ شَهْرًا مِنَ الشُّهُورِ مَا تَصُومُ مِنْ شَعْبَانَ ، قَالَ ذَلِكَ شَهْرٌ يَغْفُلُ النَّاسُ عَنْهُ بَيْنَ رَجَبٍ وَرَمَضَانَ ، وَهُوَ شَهْرٌ تُرْفَعُ فِيهِ الأَعْمَالُ إِلَى رَبِّ الْعَالَمِينَ ، فَأُحِبُّ أَنْ يُرْفَعَ عَمَلِي وَأَنَا صَائِمٌ

Rasulullah saw pernah ditanya oleh Usamah bin Zaid ra: “Wahai Rasulullah, saya tidak pernah melihat engkau berpuasa dalam suatu bulan seperti berpuasa bulan Sya’ban ? Rasulullah saw menjawab: Bulan tersebut bulan yang sering dilupakan oleh orang-orang, bulan itu berada di antara bulan Rajab dan Ramadlan. Padahal di bulan tersebut, amal-amal perbuatan manusia diangkat ke Tuhan semesta alam (Allah swt), dan saya senang amal perbuatan saya diangkat sementara saya dalam keadaan berpuasa” (HR. An Nasa’i)

Dalam suatu riwayat dari Aisyah, bahwa pada bulan Sya’ban malaikat maut (Izroil) menggenggam nama-nama makhluk yang akan dicabut nyawanya, sehingga Nabi SAW memperbanyak puasanya di bula Sya’ban karena takut nanti ketika namanya dihapus, ia dalam keadaan tidak berpuasa. Sungguh beliau yang sudah dijamin masuk surga, memiliki kualitas ibadah yang sangat sempurna. Maka layaklah beliau kita jadikan teladan terbaik umat sepanjang masa dalam segala aspek kehidupan, termasuk bagaimana mengisi bulan Sya’ban ini dengan sesuatu yang bermakna bagi kebaikan hidup kita di akhirat nanti.

Ketiga, terdapat malam yang sangat mulia yaitu malam nisfu sya’ban. Ketahuilah bahwa keutamaan yang paling besar pada bulan Sya’ban yaitu malam ke 15 dari bulan ini, yang dikenal dengan nama nisfu Sya’ban. Saking mulianya nishfu sya’ban ini sampai diposisikan urutan kemuliaannya nomor dua setelah lailatul qadar. Demikian disampaikan menurut riwayat dari salah seorang ta’biin yang bernama Sahabat Atha’ bin Yassar ra. Dalam sebuah hadis riwayat Mu’az bin Jabal ra disebutkan, barang siapa yang memohon ampun pada malam nishfu sya’ban, niscaya Allah akan mengampuni dosanya, selama orang tersebut tidak melakukan perbuatan syirik dan menaruh rasa kebencian atau permusuhan kepada sesama manusia.

يَطَّلِعُ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ عَلَى خَلْقِهِ لَيْلَةَ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ فَيَغْفِرُ لِجَمِيْعِ خَلْقِهِ إِلاَّ لِمُشْرِكٍ أَوْ مُشَاحِن

“Sesungguhnya Allah azza wa jalla memperhatikan hambanya (dengan penuh rahmat) pada malam Nishfu Sya’ban. Ia akan mengampuni semua makhluk-Nya kecuali orang musyrik dan musyahin (orang munafik yang menyebar kebencian antar sesama umat Islam)”. (HR Thabrani)

Akhirnya, marilah kita berdoa semoga bulan Sya’ban ini dapat dimaksimalkan ibadah kita dengan berbagai ketaatan yang disyari’atkan oleh agama kita. Sebagai dampak positifnya, puasa Ramadhan yang akan kita lakukan nanti dapat mengantarkan kita kepada pribadi yang muttaqiin yaitu pribadi yang mendapatkan derajat taqwa disisi Allah SWT. Aamiin yaa mujiibassaailiin.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ, وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ, وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

KHUTBAH KEDUA

اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اٰلِهِ وَاَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا. أَمَّا بَعْدُ:

فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ, اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ. وَقَالَ تَعاَلَى, إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ الـْمُقَرَّبِيْنَ, وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ وَعَلِي وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلىٰ ىيَوْمِ الدِّيْنِ, وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءِ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ

اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَالدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ

اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ

رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَاوَاِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ

عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىٰ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ 

 

Bekasi, 8 Sya’ban 1443 H/10 Maret 2022 M

Penulis : Marolah Abu Akrom (087887270732)

LAINNYA

- Advertisment -

Khutbah
Khutbah Terbaru & Terlengkap

Terpopuler

#1

#2

#3

#4

#5

Kolom
Kirim Tulisan Anda Ke Kami