KHUTBAH JUMAT EDISI 28 JANUARI 2022 “JAUHI PENYAKIT MALAS”

 بِسْمِ اللهِ وَبـِحَمْدِهِ. اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

اَلْحَمْدُ ِللهِ وَكَفٰى، وَسَلاَمٌ عَلٰى عِبَادِهِ الَّذِيْنَ اصْطَفٰى. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلٰهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لاَ نَبِيَّ بَعْدَهُ.

اَللهُمّ صَلِّ وَسَلّمْ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلٰى يَوْمِ الدِّيْنِ, اَمَّا بَعْدُ. فَيَا عِبَادَ اللهِ, اُوْصِيْكُمْ وَاِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فىِ الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ، أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

اَللّٰهُمَّ اَصْلِحْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَفَرِّجْ عَنْ أُمَّةِ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَارْحَمْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَانْشُرْ وَاحْفَظْ نـَهْضَةَ الْوَطَنِ فِى الْعَالَمِيْنَ بِحَقِّ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ.

Kaum muslimin sidang jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah.

Puji dan syukur Alhamdulillah marilah kita sampaikan kehadirat Allah Robbul’izzati, pada kesempatan jumat ini kita kembali dapat melaksanakan kewajiban sebagai seorang muslim yaitu shalat Jumat secara berjamaah di masjid yang kita cintai ini. Shalawat dan salam marilah kita sampaikan kepada uswatun hasanah kita yaitu baginda nabi besar Muhammad SAW. Juga kepada segenap keluarga dan sahabatnya, semoga kita semua yang hadir di masjid ini, kelak di hari kiamat mendapatkan syafaat dari beliau. Aamiin.

Mengawali khutbah singkat pada kesempatan ini, sebagaimana biasa khatib berwasiat kepada diri pribadi saya dan kepada seluruh jamaah, marilah kita bertaqwa kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa yaitu melaksanakan semua perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya.

Kaum muslimin sidang jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah

Dalam diri manusia banyak terdapat penyakit batin yang sangat membahayakan bagi kehidupan di dunia ini lebih-lebih kehidupan di akhirat nanti. Diantara penyakit batin yang mesti kita waspadai yaitu dengki, egois, gibah, riya, sombong, mengadu domba, mau menang sendiri, cuek, malas dan lain-lain masih banyak lagi. Penyakit-penyakit batin ini sudah meluas di tengah-tengah masyarakat yang bila dibiarkan akan menghancurkan sendi-sendi penting dalam semua aspek kehidupan.

Dari sekian banyak penyakit batin yang sudah meluas dan membudaya adalah penyakit malas dan ini yang coba kita bahas pada khutbah jumat kali ini. Sebelum khatib menguraikan lebih jauh, terlebih dahulu kita membatasi ruang lingkup pembahasannya agar terarah dan dapat diambil pembelajaran  didalamnya yaitu arti malas, sebab-sebab malas dan akibat buruknya.

  1. Arti malas

Malas adalah kondisi ketika seseorang menghindari pekerjaan yang seharusnya dapat dikerjakan dengan potensi dan energi yang dimiliki. Dari pengertian ini dapat kita pahami bahwa sifat dan watak orang yang malas adalah senantiasa menghindari apapun bentuk pekerjaan yang seharusnya menjadi tugas dan tanggung jawabnya. Padahal secara fisik tidak ada yang kurang dimana keadaan badannya sehat, akalnya waras dan waktupun terbentang luas dalam kehidupannya. Bila kita memperhatikan diantara ciri-ciri orang yang berwatak pemalas itu adalah senantiasa menunda tugas-tugas yang telah diamanahkan dan cendrung berdiam diri tanpa melakukan apa-apa.

  1. Sebab-sebab malas

Adanya kemalasan itu bukanlah datang dengan sendirinya, pasti ada sebab-sebab yang melatar belakangi seperti tidak semangat, kurangnya motivasi dan tidak menyadari akibat buruknya. Orang yang tidak semangat pasti terasa berat melakukan pekerjaan apapun, jangankan pekerjaan yang berat, pekerjaan yang ringan sekalipun tidak mampu untuk dilaksanakan dengan baik dan tuntas. Kurangnya motivasi juga bisa membuat seseorang menjadi malas, maka untuk menumbuhkan motivasi itu hendaknya berpikir tentang masa depan. Atau melihat orang-orang yang gigih dalam berjuang walaupun kondisinya serba kekurangan, akhirnya sukses mencapai harapan dan cita-cita. Selanjutnya sebab munculnya malas itu karena tidak menyadari akibat buruknya. Oleh karena itu kenali sifat malas itu dan pelajari akibat   buruknya, lihatlah betapa banyak orang mengalami kegagalan dan penyesalan pada akhirnya.

  1. Akibat buruk dari malas

Banyak sekali akibat buruk yang ditimbulkan bagi orang yang suka malas-malasan dalam kehidupannya diantaranya yaitu; hidup menjadi tidak bergairah, tidak berani menghadapi tantangan, bersikap apatis dan tidak peduli terhadap keadaan sekitar, tidak punya harapan dan cita-cita, mengandalkan kemampuan orang lain, suka menyendiri dan tidak suka bergaul, arah hidupnya menjadi tidak jelas dan cendrung berbuat sesuka hati, tidak patuh terhadap aturan dan suka mengabaikannya, tidak disiplin dan suka menunda-nunda tugas/pekerjaan penting, selalu tertinggal dalam segala hal, tidak punya jiwa bersaing dan ingin hidup maju, tidak mau mengerjakan tugas dan lalai dalam ibadah dan masih banyak lagi akibat buruk lainnya.

Apabila sifat dan watak malas tersebut tidak segera dihentikan, maka pada akhirnya suatu saat nanti ketika sudah dewasa (tua) akan menyesal sejadi-jadinya, karena tidak bisa berbuat apapun untuk meningkatkan taraf kehidupannya dan tidak bisa pula berbuat sesuatu yang bermakna bagi sesama. Dalam satu syair Arab mengingatkan akibat buruk bagi orang yang suka malas;

اِجْهَدْ وَلاَ تَكْسَلْ وَلاَ تَكُ غَافِلاً  #  فَنَدَامَةُ الْعُقْبٰى لِمَنْ يَتَكَاسَلُ

Artinya ; “Bersungguh-sungguhlah, jangan kamu malas dan jangan pula kamu lalai, karena pada akhirnya berakibat menyesal bagi orang yang suka bermalas-malasan”

Nabi kita Muhammad SAW juga sangat mewanti-wanti umatnya agar tidak terjerat kepada kemalasan. Sebagai solusinya disamping beliau membimbing umatnya juga mengajarkan suatu doa memohon perlindungan kepada Allah agar terhindar dari sikap pemalas selama hidup di dunia dan doa ini sangat bagus kita baca setelah selesai melaksanakan shalat lima waktu;

اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ الْهَمِّ وَالْحَزَنِ وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ الْعَجْزِ وَالْكَسَلِ وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ الْجُبْنِ وَالْبُخْلِ وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ غَلَبَةِ الدَّيْنِ وَقَهْرِ الرِّجَالِ

(Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari kebingungan dan kesedihan. Aku berlindung kepada-Mu dari kelemahan dan kemalasan. Aku berlindung kepada-Mu dari sifat pengecut dan kikir. Aku berlindung kepada-Mu dari lilitan utang dan kesewenang-wenangan manusia). (HR. Abu Daud)

Semoga khutbah singkat yang khatib sampaikan ini dapat dijadikan acuan untuk menjauhkan diri dari segala bentuk kemalasan selama hidup di dunia, aamiin.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ, وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ, وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

KHUTBAH KEDUA

اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اٰلِهِ وَاَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا. أَمَّا بَعْدُ:

فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ, اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ. وَقَالَ تَعاَلَى, إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ الـْمُقَرَّبِيْنَ, وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ وَعَلِي وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلىٰ ىيَوْمِ الدِّيْنِ, وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءِ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ

اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَالدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ

اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ

رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَاوَاِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ

عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىٰ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ 

Jakarta, 23 Jumadil Ahir 1443 H/27 Januari 2022M

Penulis : Marolah Abu Akrom (087887270732)

 

LAINNYA

- Advertisment -

Khutbah
Khutbah Terbaru & Terlengkap

Terpopuler

#1

#2

#3

#4

#5

Kolom
Kirim Tulisan Anda Ke Kami