KHUTBAH JUMAT EDISI 15 OKTOBER 2021 “NABI MUHAMMAD TELADAN SELURUH MANUSIA”

 

بِسْمِ اللهِ وَبـِحَمْدِهِ. اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

اَلْحَمْدُ ِللهِ وَكَفٰى ، وَسَلاَمٌ عَلٰى عِبَادِهِ الَّذِيْنَ اصْطَفٰى. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلٰهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لاَ نَبِيَّ بَعْدَهُ.

اَللهُمّ صَلِّ وَسَلّمْ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلٰى يَوْمِ الدِّيْنِ, اَمَّا بَعْدُ. فَيَا عِبَادَ اللهِ, اُوْصِيْكُمْ وَاِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فىِ الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ، أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

اَللّٰهُمَّ اَصْلِحْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَفَرِّجْ عَنْ أُمَّةِ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَارْحَمْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَانْشُرْ وَاحْفَظْ نـَهْضَةَ الْوَطَنِ فِى الْعَالَمِيْنَ بِحَقِّ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ.

Kaum muslimin sidang jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah.

Puji dan syukur Alhamdulillah marilah kita sampaikan kehadirat Allah Robbul’izzati, pada kesempatan jumat ini kita kembali dapat melaksanakan kewajiban sebagai seorang muslim yaitu shalat Jumat secara berjamaah di masjid yang kita cintai ini. Shalawat dan salam marilah kita sampaikan kepada uswatun hasanah kita yaitu baginda nabi besar Muhammad SAW. Juga kepada segenap keluarga dan sahabatnya, semoga kita semua yang hadir di masjid ini, kelak di hari kiamat mendapatkan syafaat dari beliau. Aamiin.

Mengawali khutbah singkat pada kesempatan ini, sebagaimana biasa khatib berwasiat kepada diri pribadi saya dan kepada seluruh jamaah, marilah kita bertaqwa kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa yaitu melaksanakan semua perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya.

Kaum muslimin sidang jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah

Beberapa hari lagi umat Islam akan memperingati hari yang sangat besar dan bersejarah yaitu Maulid Nabi Muhammad shallallhu ‘alaihi wasallam, dimana untuk tahun ini waktunya bertepatan pada hari selasa, 12 Rabiul Awwal 1443 H./19 Oktober 2021 M. Tentu ini menjadi suatu kegembiraan dan kesyukuran atas kelahiran manusia agung, pemimpin seluruh umat manusia, imam para nabi dan rasul serta pemberi syafa’at pada hari kiamat nanti.

Saking pentingnya peringatan maulid Nabi ini, maka setiap tahun di istana Negara Republik Indonesia senantiasa memperingatinya yang dihadiri oleh para pejabat Negara, diantaranya presiden, wakil presiden, menteri, gubernur, anggota dewan dan para tamu undangan dari negara-negara sahabat. Demikian juga di berbagi tempat seperti pondok pesantren, kampus, sekolah, majlis ta’lim dan masyarakat umum, senantiasa ikut secara aktif memperingati maulid nabi. Hal ini dilakukan karena didorong oleh rasa syukur dan bahagia atas diutusnya seorang Rasul yang sangat mulia dan sangat besar jasanya serta menjadi contoh teladan bagi seluruh manusia dalam semua aspek kehidupan.

Kita tidak bisa bayangkan kalau seandainya Rasulullah tidak diutus ke dunia ini, maka manusia di dunia berada dalam gelap gulita, tidak mengenal bagaimana tata cara beribadah dan menyembah Allah Tuhan Yang Esa, tidak mengetahui halal dan haram, tidak mengetahui bagaimana berbusana yang pantas, tidak mengetahui bagaimana mengatur keluarga, mengatur pernikahan, mengatur kematian bahkan mengatur hubungan-hubungan yang baik kepada sesama manusia.

Dengan melihat betapa sempurnanya Rasulullah memberikan pengajaran dan contoh yang terbaik dalam semua aspek kehidupan, maka pantaslah Allah secara jelas menyampaikan kepada seluruh umat manusia, bahwa beliau adalah satu-satunya manusia yang mesti diteladani demi tercapainya kehidupan yang penuh dengan keselamatan, kebahagiaan dan keberkahan dari dunia hingga akhirat nanti.

لَّقَدۡ كَانَ لَكُمۡ فِي رَسُولِ ٱللَّهِ أُسۡوَةٌ حَسَنَةٞ لِّمَن كَانَ يَرۡجُواْ ٱللَّهَ وَٱلۡيَوۡمَ ٱلۡأٓخِرَ وَذَكَرَ ٱللَّهَ كَثِيرٗا ٢١

“Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah”. (QS. Al Ahzab 33 : 21)

Kaum muslimin sidang jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah

Menurut ayat tersebut dinyatakan dengan jelas bahwa untuk dapat menjadikan Rasulullah sebagai suri teladan yang baik hendaknya memiliki tiga unsur pokok yaitu benar-benar mengharap rahmat Allah, meyakini datangnya hari kiamat dan banyak berzikir dengan menyebut nama Allah. Orang yang senantiasa mengharap rahmat Allah, pasti akan banyak membaca shalawat sebagai tanda cinta kepada beliau. Orang yang yakin akan datangnya hari kiamat, dimana semua amal perbuatan akan dibalas, maka akan senantiasa secara istiqomah mengikuti sunnah-sunnahnya hingga akhir kematian. Dan orang yang banyak menyebut nama Allah, akan senantiasa membaca zikir-zikir yang telah diajarkan oleh Rasulullah dalam segala waktu dan keadaan yang ada.

Bila ketiga unsur tersebut dapat terlaksana secara aktif, konsisten dan berkesinambungan dalam kehidupan sehari-hari, maka akan tercapailah Islam yang berwajah rahmatal lil’alamin yaitu Islam yang membawa rahmat dan kedamaian bagi alam semesta dan seluruh isinya. Manusia yang satu dengan manusia yang lainnya akan selalu bersikap saling mencintai, menyayangi, menghargai, mendukung dan bekerja sama dalam segala hal yang dibutuhkan. Bahkan seluruh makhluk yang ada, akan mendapatkan keamanan dan hak-haknya secara adil menjalani kehidupan di muka bumi yang fana’ ini.

Dengan melihat betapa hebatnya Rasulullah dalam segala segi kehidupan sebagai pribadi, dalam keluarga, bermasyarakat, suksesnya mengelola negara, ekonomi, politik, hukum dan lain-lain, maka amat sangat wajar dan pantas beliau ditaruh pada peringkat pertama dari 100 tokoh besar dunia yang sangat berpengaruh sebagaimana yang ditulis dalam buku Michael H. Hart seorang penulis sejarah tersohor dari Amerika Serikat.

Ada lima alasan mengapa Michael H. Hart menempatkan Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam sebagai tokoh dunia yang paling berpengaruh diurutan pertama, yaitu pertama, tidak terlibat dalam tindakan penyimpangan sosial pada masa jahiliyah. Kedua satu-satunya orang dalam sejarah yang sangat berhasil, baik dalam hal keagamaan maupun sekuler. Ketiga Nabi Muhammad mampu membawa Arab dari wilayah yang “terbelakang” sampai menjadi wilayah yang “berperadaban”. Keempat, bertanggung jawab terhadap teologi Islam, baik prinsip moral maupun etiknya. Kelima, mulia dan cemerlang yang namanya senantiasa hidup sampai akhir zaman.

Demikian khutbah jumat yang bisa khatib sampaikan, semoga dengan khutbah ini mampu mencerahkan akal dan qolbu kita, sehingga Nabi Muhammad benar-benar dapat diteladani dalam totalitas kehidupan kita di dunia ini. Aamiin.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ, وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ, وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

KHUTBAH KEDUA

اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اٰلِهِ وَاَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا. أَمَّا بَعْدُ:

فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ, اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ. وَقَالَ تَعاَلَى, إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ الـْمُقَرَّبِيْنَ, وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ وَعَلِي وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلىٰ ىيَوْمِ الدِّيْنِ, وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءِ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ

اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَالدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ

اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ

رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَاوَاِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ

عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىٰ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

Jakarta, 7 Rabiul Awwal 1443 H/14 Oktober 2021 M

Penulis : Marolah Abu Akrom (087887270732)

LAINNYA

- Advertisment -

Khutbah
Khutbah Terbaru & Terlengkap

Terpopuler

#1

#2

#3

#4

#5

Kolom
Kirim Tulisan Anda Ke Kami