KHUTBAH JUMAT EDISI 13 AGUSTUS 2021 “MENGGALI MAKNA DOA AWAL TAHUN BARU ISLAM”

 

بِسْمِ اللهِ وَبـِحَمْدِهِ. اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

اَلْحَمْدُ ِللهِ وَكَفٰى ، وَسَلاَمٌ عَلٰى عِبَادِهِ الَّذِيْنَ اصْطَفٰى. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلٰهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لاَ نَبِيَّ بَعْدَهُ.

اَللهُمّ صَلِّ وَسَلّمْ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلٰى يَوْمِ الدِّيْنِ, اَمَّا بَعْدُ. فَيَا عِبَادَ اللهِ, اُوْصِيْكُمْ وَاِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فىِ الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ، أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

اَللّٰهُمَّ اَصْلِحْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَفَرِّجْ عَنْ أُمَّةِ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَارْحَمْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَانْشُرْ وَاحْفَظْ نـَهْضَةَ الْوَطَنِ فِى الْعَالَمِيْنَ بِحَقِّ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ.

Kaum muslimin sidang jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah.

Puji dan syukur Alhamdulillah marilah kita sampaikan kehadirat Allah Robbul’izzati, pada kesempatan jumat ini kita kembali dapat melaksanakan kewajiban sebagai seorang muslim yaitu shalat Jumat secara berjamaah di masjid yang kita cintai ini. Shalawat dan salam marilah kita sampaikan kepada uswatun hasanah kita yaitu baginda nabi besar Muhammad SAW. Juga kepada segenap keluarga dan sahabatnya, semoga kita semua yang hadir di masjid ini, kelak di hari kiamat mendapatkan syafaat dari beliau. Aamiin.

Mengawali khutbah singkat pada kesempatan ini, sebagaimana biasa khatib berwasiat kepada diri pribadi saya dan kepada seluruh jamaah, marilah kita bertaqwa kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa yaitu melaksanakan semua perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya.

Kaum muslimin sidang jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah

Menyambut tahun baru Islam berbeda dengan tahun baru masehi. Kalau tahun baru masehi biasanya disambut dengan hal-hal yang bersifat sia-sia dan menghamburkan harta benda secara mubadzir dan ini dilarang dalam agama kita. Sedangkan menyambut tahun baru Islam lebih kepada hal-hal yang bersifat positif dan mendatangkan manfaat seperti berzikir, berdoa dan mendengarkan taushiyah dari para ustadz. Salah satu doa awal tahun yang terkenal dan biasa dibaca oleh umat Islam seluruh dunia adalah;

وَصَلَّى الله ُعَلَى سَيِّدِنَا وَمَوْلاَنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ ، اللَّهُمَّ أَنْتَ اْلأَبَدِيُّ الْقَدِيْمُ اْلأَوَّلُ، وَعَلَى فَضْلِكَ الْعَظِيْمِ وَجُوْدِكَ الْمُعَوَّلِ، وَهَذَا عَامٌ جَدِيْدٌ قَدْ أَقْبَلَ نَسْئَلُكَ الْعِصْمَةَ فِيْهِ مِنَ الشَّيْطَانِ وَأَوْلِيَآئِهِ وَجُنُوْدِهِ، وَالْعَوْنَ عَلَى هَذِهِ النَّفْسِ اْلأَمَّـارَةُ بِالسُّوْءِ وَاْلإِشْتِغَالَ بِمَا يُقَرِّبُنِيْ إِلَيْكَ زُلْفَى، يَا ذَا الْجَلاَلِ وَ اْلإِكْرَامِ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ. وَصَلَّى الله ُعَلَى سَيِّدِنَا وَمَوْلاَنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِه وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ

Doa awal tahun ini dibaca setelah shalat magrib sebanyak tiga kali, biasanya dibaca secara berjamaah di masjid, mushalla, pondok pesantren dan tempat-tempat tertentu yang memungkinkan. Apabila kita menggali dengan seksama makna-makna doa awal tahun ini, maka ada beberapa permohonan yang dapat kita ajukan kepada Allah SWT yaitu;

1. Dengan sifat Allah yang abadi, dahulu, awal, agung dan dermawan kita memohon agar kita dilindungi oleh Allah dari godaan setan.

Musuh kita yang nyata sebagaimana yang disebutkan dalam Al Quran surat Al Baqarah ayat 208 adalah setan. Setan itu akan terus melancarkan godaannya agar manusia terjerumus kedalam kesesatan. Banyak manusia terpedaya oleh manisnya bujuk rayuan setan. Ketika manusia mau berbuat baik dan beribadah kepada Allah, maka setan dengan segala cara dan dari semua arah akan berusaha menggagalkan keinginan kita berbuat baik/beribadah. Dibisikkan ke dalam hati kita, supaya meninggalkan perbuatan baik yang akan kita lakukan dan menggantinya dengan perbuatan yang sia-sia (tidak bermanfaat).

Sadarlah bahwa perangkap setan itu sangat berbahaya, dibuat rasa enggan untuk berbuat baik, dibuat rasa malas beribadah dan dibuat rasa tidak betah melaksanakan ketaatan kepada Allah. Sesuatu yang benar dikatakan salah, sesuatu yang salah dikatakan benar. Demikianlah setan membolak balikkan segala sesuatu, baik itu aturan, hukum, ketetapan dan lain-lain.

Ternyata setan dalam menggoda manusia tidak sendirian, diajak teman-temannya dari bangsa jin yang kafir, juga pasukan-pasukan iblis mengepung umat manusia agar tersesat dan menyimpang dari ajaran agama yang lurus. Karena demikian dahsyatnya tipu daya setan ini rasa-rasanya tidak mungkin dapat kita kalahkan dengan kemampuan kita yang terbatas ini. Maka memasuki tahun baru ini, kita benar-benar memohon kepada Allah agar dilindungi dan dimenangkan melawan setan-setan itu. Jangan sampai setan memperbudak kehidupan kita, sehingga kehidupan kita menjadi rusak, kacau dan berantakan.

2. Memohon pertolongan kepada Allah agar mampu mengalahkan nafsu ammarah.

Dalam diri manusia ada nafsu yang sangat ganas melebihi binatang buas yaitu nafsu ammarah. Nafsu ammarah itu kekuatan jahat yang ada pada diri manusia dan ini sangat berbahaya bila tidak dapat ditundukkan. Nafsu ammarah ini senantiasa mendorong untuk berbuat keburukan dan kerusakan di atas muka bumi dan sedikitpun tidak ada keinginan untuk menghentikannya. Nafsu ammarah ini timbul karena buruknya sifat manusia dan tidak mau menghiasinya dengan sifat-sifat yang terpuji.

وَمَآ أُبَرِّئُ نَفۡسِيٓۚ إِنَّ ٱلنَّفۡسَ لَأَمَّارَةُۢ بِٱلسُّوٓءِ إِلَّا مَا رَحِمَ رَبِّيٓۚ إِنَّ رَبِّي غَفُورٞ رَّحِيمٞ ٥٣

Dan aku tidak membebaskan diriku (dari kesalahan), karena sesungguhnya nafsu itu selalu menyuruh kepada kejahatan, kecuali nafsu yang diberi rahmat oleh Tuhanku. Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun lagi Maha Penyayang

Maka dari itu mari kita berjuang mengalahkan nafsu ammarah ini dengan tidak memperturutkan keinginannya, kemudian kita bendung keberadaannya dengan akhlak-akhlak terpuji seperti sabar, ikhlas, taat, sopan, hormat, menghargai dan sifat-sifat terpuji lainnya. Disamping kita menghiasi diri dengan akhlak-akhlak terpuji, maka yang tak kalah pentingnya kita berdoa memohon kepada Allah agar hawa nafsu ammarah ini benar-benar dapat ditundukkan dan dikalahkan memasuki tahun baru ini. Karena inilah hakekat tahun baru Islam yaitu dapat merubah hal-hal yang buruk dalam diri kita dari nafsu ammarah, menuju nafsu muthmainnah yang senantiasa menghiasi diri dengan akhlak-akhlak yang terpuji.

3. Memohon kepada Allah agar sibuk melakukan amal yang dapat mendekatkan diri kepada-Nya.

Pada tahun 1442 yang lalu mungkin diantara kita lebih banyak membuang-buang waktu dengan amal-amal yang sia-sia seperti nongkrong-nongkrong, membicarakan kejelekan orang, berbuat maksiat dan lain-lain. Maka memasuki tahun baru Islam 1443 Hijriyah ini, mari kita berusaha menyibukkan diri dengan segala bentuk amal saleh yang dapat mendekatkan diri kepada Allah. Diantaranya shalatlah tepat waktu, perbanyak membaca Al Quran, perbanyak membaca istigfar, perbanyak bersedekah, perbanyak puasa sunnah dan berusahalah untuk bangun shalat tahajjud pada sepertiga akhir malam.

Mari kita berdoa memohon kepada Allah, semoga tahun baru 1443 Hijriyah ini, Allah senantiasa memberikan kekuatan dan kemudahan untuk istiqomah melakukan segala bentuk amal saleh yang dapat mendekatkan diri kita kepada-Nya pada waktu pagi, siang, sore dan malam, aamiin.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ, وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ, وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ.

KHUTBAH KEDUA

اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اٰلِهِ وَاَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا. أَمَّا بَعْدُ:

فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ, اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ. وَقَالَ تَعاَلَى, إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ الـْمُقَرَّبِيْنَ, وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ وَعَلِي وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلىٰ ىيَوْمِ الدِّيْنِ, وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءِ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ

اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَالدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ

اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ

رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَاوَاِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ

عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىٰ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

Lombok, 3 Muharram 1443 H/ 12 Agustus 2021 M

Penulis : Marolah Abu Akrom (087887270732)

LAINNYA

- Advertisment -

Khutbah
Khutbah Terbaru & Terlengkap

Terpopuler

#1

#2

#3

#4

#5

Kolom
Kirim Tulisan Anda Ke Kami