KHUTBAH JUMAT EDISI 28 MEI 2021 5 PENOPANG TEGAKNYA NILAI TAQWA

 

بِسْمِ اللهِ وَبـِحَمْدِهِ. اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

اَلْحَمْدُ ِللهِ وَكَفٰى ، وَسَلاَمٌ عَلٰى عِبَادِهِ الَّذِيْنَ اصْطَفٰى. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلٰهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لاَ نَبِيَّ بَعْدَهُ.

اَللهُمّ صَلِّ وَسَلّمْ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلٰى يَوْمِ الدِّيْنِ, اَمَّا بَعْدُ. فَيَا عِبَادَ اللهِ, اُوْصِيْكُمْ وَاِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فىِ الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ، أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

اَللّٰهُمَّ اَصْلِحْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَفَرِّجْ عَنْ أُمَّةِ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَارْحَمْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَانْشُرْ وَاحْفَظْ نـَهْضَةَ الْوَطَنِ فِى الْعَالَمِيْنَ بِحَقِّ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ.

Kaum muslimin sidang jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah.

Puji dan syukur Alhamdulillah marilah kita sampaikan kehadirat Allah Robbul’izzati, pada kesempatan jumat ini kita kembali dapat melaksanakan kewajiban sebagai seorang muslim yaitu shalat Jumat secara berjamaah di masjid yang kita cintai ini. Shalawat dan salam marilah kita sampaikan kepada uswatun hasanah kita yaitu baginda nabi besar Muhammad SAW. Juga kepada segenap keluarga dan sahabatnya, semoga kita semua yang hadir di masjid ini, kelak di hari kiamat mendapatkan syafaat dari beliau. Aamiin.

Mengawali khutbah singkat pada kesempatan ini, sebagaimana biasa khatib berwasiat kepada diri pribadi saya dan kepada seluruh jamaah, marilah kita bertaqwa kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa yaitu melaksanakan semua perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya.

Kaum muslimin sidang jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah

Untuk mengawali para khatib jumat menyampaikan khutbahnya, selalu menghimbau dan berwasiat kepada para jama’ah untuk bertaqwa dengan sebenar-benarnya yang definisi umumnya adalah taat melaksanakan semua perintah Allah dan taat pula meninggalkan semua larangannya. Masalahnya kemudian apa benar nilai taqwa itu sudah terbukti dalam kehidupan kita di dunia, padahal setiap sekali sepekan para khatib selalu menyampaikan wasiat taqwa ini entah berapa ratus kali kita mendengarnya. Belum lagi dalam mengikuti kajian-kajian, selalu kalimat taqwa itu dipesankan kepada para jama’ah karena saking pentingnya kita memiliki nilai taqwa sebagai penghias terbaik dalam kehidupan.

Kaum muslimin sidang jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah

Untuk menopang agar nilai taqwa itu tetap terjaga dan terbina dengan baik dalam diri kita, paling tidak ada 5 penopang utamanya yaitu ;

Pertama, Melaksanakan rukun Islam secara total (kaffah).

Rukun Islam itu umumnya terkait dengan pokok-pokok ajaran Islam yang terkait dengan ibadah jasmani yang mesti kita lakukan secara istiqomah. Syahadat ibadah lisan yang menyatakan pengakuan bahwa sesungguhnya Allah adalah sebenar-benarnya Tuhan dan Muhammad adalah Nabi terakhir pembawa risalah wahyu dan menjadi penutup para Nabi. Shalat ibadah badan dalam bentuk ucapan dan gerakan untuk menyembah hanya kepada Allah semata. Puasa ibadah perut untuk menahan rasa haus dan lapar sekaligus menahan hawa nafsu untuk tidak berbuat yang tercela. Zakat ibadah harta untuk membersihkan harta dan badan kita agar tidak menimbulkan malapetaka kelak dikemudian hari. Haji ibadah harta dan badan untuk menyempurnakan rukun Islam, sehingga sempurnalah kewajiban yang telah Allah telah syari’atkan kepada kita. Bila ke lima rukun Islam ini mampu kita laksanakan secara kaffah, maka akan munculah nilai taqwa yang terjaga sepanjang masa.

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ ٱدْخُلُوا۟ فِى ٱلسِّلْمِ كَآفَّةً وَلَا تَتَّبِعُوا۟ خُطُوَٰتِ ٱلشَّيْطَٰنِ ۚ إِنَّهُۥ لَكُمْ عَدُوٌّ مُّبِينٌ

Artinya : “Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhan, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu”. (Al Baqarah 2 : 208)

Kedua, mengokohkan rukun iman di dalam hati

Rukun Iman itu umumnya yang terkait dengan keyakinan pokok di dalam hati terhadap 6 rukun iman yang wajib diimani dan tidak boleh terpisah antara satu dengan lainnya. Hendaknya hati meyakini bahwa hanya Allah adalah Tuhan yang sebenar-benarnya dan tidak boleh ada keraguan sedikitpun. Para malaikat adalah pesuruh Allah yang bertugas sesuai bidang tugasnya untuk kebaikan manusia dan alam semesta. Kitab-kitab Allah yang pernah diturunkan kepada para nabi adalah sebagai pedoman untuk menata kehidupan yang lurus. Para Rasul adalah utusan Allah yang membawa syari’at agama untuk menuntun umat manusia ke jalan yang benar. Hari kiamat adalah hari yang dihancurkannya alam semesta ini . Taqdir buruk dan taqdir baik adalah ketentuan Allah yang berlaku pada seluruh makhluk-Nya. Bila ke enam rukun Iman dapat kita yakini sepenuh hati, maka nilai taqwa itu akan terus menghiasi hidup kita selama di dunia dan menjadi penentu bagi keselamatan kita di akhirat nanti.

قَالَ فَأَخْبِرْنِي عَنِ الإِيمَانِ ‏.‏ قَالَ ‏”‏ أَنْ تُؤْمِنَ بِاللَّهِ وَمَلاَئِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ وَتُؤْمِنَ بِالْقَدَرِ خَيْرِهِ وَشَرِّهِ

Artinya: “Ceritakanlah padaku yang dimaksud iman. Rasulullah SAW kemudian berkata: Engkau beriman kepada Allah, Malaikat-Malaikat-Nya, Kitab-Kitab-Nya, Rasul-Rasul-Nya, hari akhir serta qadha’ dan qadar, yang baik maupun yang buruk.” (HR Muslim).

Ketiga, beribadah secara kontinu sepanjang hayat

Beribadah itu melaksanakan pengabdian kepada Allah baik yang bersifat wajib maupun sunnah. Beribadah itu adalah cara seorang hamba menjaga hubungan yang intens kepada sang Maha Pencipta melalui shalat, puasa, zikir, doa dan membaca Al Quran. Shalat berfungsi mencegah manusia dari perbuatan keji dan munkar, puasa untuk mengendalikan hawa nafsu, zikir dapat menenangkan hati, doa untuk memohon segala sesuatu dan membaca Al Quran untuk mendapat syafa’at di akhirat. Bila ibadah-ibadah ini dapat terlaksana dengan kontinu sampai datangnya kematian nanti, maka nilai taqwa itu akan terus meningkat dan terjaga dari waktu ke waktu.

وَمَا خَلَقْتُ ٱلْجِنَّ وَٱلْإِنسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ

Artinya : “Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada-Ku”. ( Adz Dzariyat 51 : 56)

Keempat, memantapkan perilaku ihsan dalam setiap aktifitas kehidupan.

Ihsan itu adalah berperilaku yang terbaik dalam segala aktifitas kehidupan kita. Ketika ada tugas ukhrawi, maka laksanakan tugas ukhrawi itu sesuai dengan ilmu dan ketetapannya. Ketika ada tugas duniawi laksanakan tugas itu sebaik mungkin dengan penuh tanggung jawab. Semua tugas-tugas itu hendaknya diniatkan untuk ibadah dan dilaksanakan seakan-akan kita melihat Allah, kalau tidak bisa melihat-Nya, Allah pasti melihat kita.

قَالَ فَأَخْبِرْنِى عَنِ الإِحْسَانِ. قَالَ « أَنْ تَعْبُدَ اللَّهَ كَأَنَّكَ تَرَاهُ فَإِنْ لَمْ تَكُنْ تَرَاهُ فَإِنَّهُ يَرَاكَ

“’Wahai Rasulullah, apakah ihsan itu? ‘ Beliau menjawab, ‘Kamu menyembah Allah seakan-akan kamu melihat-Nya, maka jika kamu tidak melihat-Nya maka sesungguhnya Dia melihatmu.” (H.R. Muslim 102).

Kelima, ikhlaslah dalam melaksankan semua amal shalih

Semua amal shalih yang kita lakukan itu hendaknya dilandasi ikhlas karena Allah semata, mulai dari shalat, puasa, zakat, haji dan amal-amal lainnya. Bahkan hidup dan matipun kita jalani penuh dengan keikhlasan karena Allah saja, bukan karena ingin dipuji atau ada kepentingan duniawi lainnya. Bila semua amal shalih ini kita lakukan benar-benar murni karena Allah, maka nilai taqwa itu akan sempurna dan mengantarkan kita untuk masuk kedalam surga-Nya.

قُلْ إِنَّ صَلَاتِى وَنُسُكِى وَمَحْيَاىَ وَمَمَاتِى لِلَّهِ رَبِّ ٱلْعَٰلَمِينَ

Artinya : Katakanlah: sesungguhnya shalatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam. (Al An’ahm 6 : 162)

Apabila kita amalkan ke lima hal ini, in sya Allah nilai taqwa itu akan terus tertopang dengan kuat dan tidak ada satupun kekuatan yang dapat meruntuhkannya.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ, وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ, وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ.

KHUTBAH KEDUA

اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اٰلِهِ وَاَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا. أَمَّا بَعْدُ:

فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ, اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ. وَقَالَ تَعاَلَى, إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ الـْمُقَرَّبِيْنَ, وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ وَعَلِي وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلىٰ ىيَوْمِ الدِّيْنِ, وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءِ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ

اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَالدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ

اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ

رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَاوَاِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ

عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىٰ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

Jakarta, 14 Syawwal 1442 H/27 Mei 2021 M

Penulis : Marolah Abu Akrom

LAINNYA

- Advertisment -

Khutbah
Khutbah Terbaru & Terlengkap

Terpopuler

#1

#2

#3

#4

#5

Kolom
Kirim Tulisan Anda Ke Kami