KHUTBAH JUMAT EDISI 12 MARET 2021 HIKMAH ISRA’ MI’RAJ DAN KEUTAMAAN SHALAT JAMA’AH

 

بِسْمِ اللهِ وَبـِحَمْدِهِ. اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

اَلْحَمْدُ ِللهِ وَكَفٰى ، وَسَلاَمٌ عَلٰى عِبَادِهِ الَّذِيْنَ اصْطَفٰى. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لاَ نَبِيَّ بَعْدَهُ

اَللهُمّ صَلِّ وَسَلّمْ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلٰى يَوْمِ الدِّيْنِ, اَمَّا بَعْدُ. فَيَا عِبَادَ اللهِ, اُوْصِيْكُمْ وَاِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فىِ الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ، أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ. يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

اَللّٰهُمَّ اَصْلِحْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَفَرِّجْ عَنْ أُمَّةِ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَارْحَمْ اُمَّةَ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. وَانْشُرْ وَاحْفَظْ نـَهْضَةَ الْوَطَنِ فِى الْعَالَمِيْنَ بِحَقِّ مُحَمَّدٍ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

Kaum muslimin jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah.

Puji dan syukur Alhamdulillah marilah kita sampaikan kehadirat Allah Robbul’izzati, pada kesempatan jumat ini kita kembali dapat melaksanakan kewajiban sebagai seorang muslim yaitu shalat Jumat secara berjamaah di masjid yang kita cintai ini. Shalawat dan salam marilah kita sampaikan kepada uswatun hasanah kita yaitu baginda nabi besar Muhammad SAW. Juga kepada segenap keluarga dan sahabatnya, semoga kita semua yang hadir di masjid ini, kelak di hari qiyamat mendapatkan syafaat dari beliau. Aamiin.

Mengawali khutbah singkat pada kesempatan ini, sebagaimana biasa khatib berwasiat kepada diri pribadi saya dan kepada seluruh jamaah, marilah kita bertaqwa kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa yaitu melaksanakan semua perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya.

Kaum muslimin jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah

Diantara hikmah terbesar Rasulullah SAW diperintahkan oleh Allah SWT melaksanakan isra’ mi’raj adalah untuk menerima perintah shalat lima waktu sehari semalam. Sungguh beruntung kita umat Islam mendapatkan oleh-oleh terbaik dari Rasulullah SAW berupa perintah shalat. Dimana dengan shalat ini kita dapat menyembah Allah SWT Sang Maha Pencipta alam semesta. Seandainya perintah shalat ini tidak disampaikan kepada Rasulullah SAW, mungkin kita tidak tahu bagaimana cara kita menyembah dan kita tidak akan pernah mengenal siapa tuhan yang mesti kita sembah di dunia ini.

Setiap umat Islam yang benar-benar khusyu’ dalam melaksanakan ibadah shalat, tentu merasakan betapa nikmatnya suasana hidup kita. Hati lapang, jiwa tenang, pikiran terang dan badanpun terasa begitu ringan tidak ada beban, sirna oleh cahaya yang dipancarkan dari ibadah shalat yang kita lakukan. Sebagai dampak positifnya, setiap kita umat Islam akan terhindar dari perbuatan keji dan mungkar (segala perbuatan buruk yang merugikan diri sendiri dan orang lain). Hal ini dinyatakan dengan tegas dalam Al Quran surat Al Ankabut 29:45,

وَأَقِمِ ٱلصَّلَوٰةَ ۖ إِنَّ ٱلصَّلَوٰةَ تَنْهَىٰ عَنِ ٱلْفَحْشَآءِ وَٱلْمُنكَرِ ۗ

“Dan dirikanlah shalat. Sesungguhnya shalat itu mencegah dari (perbuatan-perbuatan) keji dan mungkar.

Apalagi shalat lima waktu dilaksanakan dengan berjama’ah, niscaya akan mendapatkan banyak hikmah serta pahala yang berlipat ganda yang akan kita dapatkan di akhirat nanti. Walaupun sampai sekarang ini masih terjadi merebaknya virus corona dimana-dimana, kalau masih bisa memungkinkan, kita terus istiqamah melaksanakan ibadah shalat jama’ah agar kita tidak kehilangan berbagai manfaat serta keutamaan di dalamnya.

Kaum muslimin jamaah jumat yang berbahagia, Rahimakumullah

Semua orang tahu shalat jamaah itu shalat paling utama dan sangat besar pahalanya. Bayangkan shalat jamaah itu lebih utama 27 derajat dari pada shalat sendiri. Tetapi mengapa orang banyak yang tidak tergiur untuk melaksanakannya? Padahal mereka tinggalnya berdekatan dengan masjid. Mari kita introspeksi diri mengapa hal ini bisa terjadi.

Diantara penyebab utamanya karena kemalasan. Inilah yang menjadi biang kerok mengapa orang tidak mau ke masjid. Ada satu petuah Arab menggambarkan betàpa bahayanya sifat malas itu. Petuah ini biasanya menjadi peringatan bagi para santri di pondok-pondok pesantren agar mereka selalu semangat dalam belajar dan beribadah kepada Allah. Juga peringatan bagi siapapun yang memiliki sifat malas agar dapat meninggalkannya, karena berakibat fatal bagi kehiduapan umat manusia.

اِجْـهَدْ وَلاَ تَكْسَلْ وَلاَ تَكُ غَافِلاً فَنَدَامَةُ اْلعُقْبٰى لِمْنْ يَتَكَاسَلُ

“Berjuanglah dan janganlah kamu malas-malasan dan jangan pula kamu lalai, karena kemalasan berakibat penyesalan dikemudian hari.”

Siapapun kalau dihinggapi rasa malas, pasti tidak ada yang bisa diperbuat selain hal-hal yang sia-sia dan tidak manfaat. Lihatlah para pemalas kerjaannya hanya tidur, nongkrong, santai, judi, ngomongin orang dan lain sebagainya.

Rasa malas itu timbul dari keengganan kita untuk berbuat segala sesuatu, termasuk menghadiri shalat berjamaah di masjid. Mana mungkin badan kita sampai di masjid, kalau dalam diri kita ada rasa enggan. Dari rasa enggan akan timbul rasa malas dan dari rasa malas akan timbul rasa berat. Tidak ada cara lain kecuali kita berjuang melawan kemalasan, jangan sampai kemalasan itu menjadi watak yang negatif dalam diri kita.

Sifat malas itu bagian dari watak sejati dari hawa nafsu yang tidak mau tunduk kepada perintah dan larangan Allah. Memang benar sekali sabda Nabi bahwa yang disebut dengan seorang pejuang (mujahid) adalah orang berjuang mengalahkan hawa nafsunya.

أَفْضَلُ الْجِهَادِ أَنْ يُجَاهَدَ الرَّجُلُ نَفْسَهَ وَ هَوَاهُ

“Jihad yang paling utama adalah seseorang berjihad [berjuang] melawan dirinya dan hawa nafsunya”. (HR Abu Daud No. 1258).

Mari selama kita masih hidup di dunia ini, kita kalahkan hawa nafsu, sehingga dapat dengan mudah untuk hadir shalat berjamaah di masjid. Alangkah nikmat dan bahagianya shalat berjamaah di masjid, karena dengan cara ini kita bisa bertemu dan bertatap muka dengan saudara-saudara kita.

Dengan shalat jamaah, iman kita akan terus bertambah dari waktu ke waktu. Suasana hati kita terasa sangat lapang dan damai. Pikiran kita makin terang benderang, terbebas dari pikiran yang negatif. Persatuan, kebersamaan dan keakraban sangat terasa dalam setiap diri para jamaah. Demikian juga lingkungan di sekitar makin rukun, damai dan penuh berkah dibawah naungan ridha Allah. In sya Allah.

Demikian uraian khutbah jumat yang bisa khatib sampaikan hari ini, semoga menjadi pencerahan yang mencerdaskan akal dan nurani kita, sehingga kita benar-benar termotivasi untuk istiqamah melaksankan shalat berjamaah. Aamiin ya mujiibassaailiin.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ, وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ, وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

KHUTBAH KEDUA

اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَاَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا. أَمَّا بَعْدُ:

فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ, اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ. وَقَالَ تَعاَلَى, إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ, وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلىٰ ىيَوْمِ الدِّيْنِ, وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءِ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ
اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَالدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ

اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ.
رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَاوَاِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ

عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

Jakarta, 27 Rajab 1442 H/11 Maret 2021 M

Penulis : Marolah Abu Akrom

LAINNYA

- Advertisment -

Khutbah
Khutbah Terbaru & Terlengkap

Terpopuler

#1

#2

#3

#4

#5

Kolom
Kirim Tulisan Anda Ke Kami